Category: lagi pinter


31.1.11

mungkin gue blogger paling buruk. Kalo dihitung kasat mata, artinya gue udah ga ngeblog setaun dong… secara gue bulan desember taun 2010 sama sekali ga ngeblog.. eh, jangan-jangan malah sejak september lagi ?? auk ah, gue ga liat catatan blog sebelumnya.

Beberapa hari lalu, nyokap gue tiba-tiba mau jilbaban. Kalo iya, artinya beliau orang kedua setelah gue dirumah yg make. Kadang gue ngerasa, high expectasi dari penampilan seperti ini terhadap pengetahuan agama yg gede, bikin ragu2 dan jadi alasan paling kuat dari sebagian besar perempuan yg ingin berjilbab ( ini subyektifitas gue loh). soalnya temen-temen gue pada gitu alasannya. Gue juga sempat ga mau make, padahal yg ngajak dan nyuruh gue bukan cuma temen-temen muslim loh, tapi juga temen-temen non-muslin gue. Mungkin karena dari semua temen muslimah seangkatan gue SMA cuma gue yg blom jilbaban.

Tuhan ada dimana-mana itu kan judul sinetron yah ? atau lirik lagu ? auk juga deh, gue ga tau juga. Gue jarang merhatiin judul sesuatu. Gue malah dapat gregetnya banget di pesbuk. Ga banget lah ya , mestinya dapetnya di mesjid, pas baca Quran atau ajakan temen-temen rohis gue sejak SMP sampe kuliah dong.

ada tuh kenalan gue yg langsung bilang “astafirullah”pas tau ternyata gue masih nyari2 Tuhan dimasa-masa sekolah dasar dulu, masih milih-milih. Pendapat sebagian orang atau gambaran difilm-film tuh, kalo udah nemu Tuhan gue ternyata yg ini loh, langsung make segala hal yg mencerminkan identitasnya ( terutama Islam lah ya, kan ga semua orang milih Katolik pengennya jadi pastor atau biarawati, atau orang milih Budha langsung jadi Biksu atau biksuni).  Gue ga gitu. Mungkin sebagian orang juga kayak gue. Gue pernah denger salah satu model Indonesia yg jadi muallaf ga langsung tutupan, atau yg milih keluar dari Islam ga langsung gitu aja ninggalin ajaran-ajaran lamanya. Itu butuh proses, dan butuh orang lain yg pastinya lebih ngerti buat nolongin.

Gue masih terngiang-ngiang gimana pendapat seseorang di organisasi keagamaan soal ‘kerabat’ seimannya yg sedang ‘tersesat’. Yg rohis aja yah, soalnya gue juga pernah disitu. Gue ngerti kenapa gue masuk Rohis diletakin di sie perpustakaan atau justru di sie dakwah, padahal gue sendiri ga kudungan. Pengennya sih gue jadi make, biar dakwahnya ga muna’. Masa gue ngedakwahin separo-separo. Waktu itu gue tolak, mungkin baeknya gue di sie kebersihan aja deh biar ga berat tanggung gugat gue. waktu itu ada temen gue yg oleh beberapa orang imejnya emang agak miring, waktu gue ga kenal-kenal amat sama dia ya juga gitu, tapi kan yah ga adil kita nilai org ngikut aja sama pendapat org yg mungkin juga ga kenal sama sekali sama dia.

Intinya, temen cewek gue ini pengen belejar dikit-dikit soal agama. Mungkin bedanya sama gue, gue suka ga ngeh lagi disindir, sedangkan dia tajam banget nerimanya. Nah, si temen rohis gue ini bilang ga boleh masuk rohis kalo ga putus dulu sama pacarnya. Emang sih, ga ada ajaran pacaran dan gue bukan nentang soal pacarannya ( sekalipun mestinya mesti gitu sih ), gue sebel sama pernyataan dia dilarang ikut rohis. dia kan mau belajar, kenapa dilarang ? Dia nyari lingkungan yg baik, lingkungan yg orang-orangnya bisa ngajarin dia, sama kayak gue, kenapa dihalang-halangin ? gue ga ngerti.

Gue solatnya bolong-bolongnya parah banget dulu, sekarang berkurang, seenggaknya 4 dari 5 gue lakuin, atau 55nya gue kerjain tapi salah satu atau duanya suka telat. Tapi yah, gue masih menganggap itu peningkatan sekalipun mestinya sih 5 waktu dan tepat waktu. Itu yang ngingetin juga temen-temen gue yg suka didiskusiin di rohis soal kelakuannya, tapi toh yg ngajakin n ngingetin gue solat nyata-nyatanya mereka bukan temen-temen rohis gue.

Mungkin mereka pikir gue ataupun temen gue itu atau nyokap gue udah ngerti, udah cukup berakal buat sadar apa yg mesti dilakuin apa yg mesti dipelajarin. Mana ajaran yg sesat, mana yg enggak. Seharusnya gue ngetawain aja org yg ternyata keliatan so ekslusif itu punya catatan gelap yg ga sengaja gue tau, tapi ternyata gue malah sedih. Kalo mereka yg punya lingkungan baik, ajaran baik ga kuat buat ngelawan tantangan jaman, gimana kita yg dibiarin ?

Gue pernha ngebaca blog orang lain soal idenya buat para ulama. Mestinya umat itu disamperin, bukan nunggu nyamperin. Mungkin gue masih beruntung, tapi gimana orang lain yg ternyata diam-diam dalam hatinya teriak : “tolong gue !” ??

nyokap gue dulunya ragu2 karena tuntutan udah tau ini itu sebelum kudungan, sama kayak gue

dan sama kayak gue, beliau juga mutusin make karena mungkin aja pengetahuan2 itu justru datang setelah make

tapi, jelas beliau hidayahnya lebih indah

dalam mimpi, beliau ketemu seorang laki-laki yg kaya nyokap kayak ustadz. Make sorban, baju putih dan menunggunya di puncak bukit, waktu nyokap lagi ngedaki bukit itu. Orang itu bilang ke nyokap >> ” Kalau kamu benar-benar ingin menjadi pengikutku, berpenampilanlah seperti umatku yg lain”.

Gue sih ngerasa yg nyokap temuin itu Rasul, soalnya dia bilang “umatku”. Tapi, nyokap sendiri ga peduli, siapa yg ditemuinya. Nyokap cuma gemetar dan berkeringat dingin juga terpesona waktu ketemu orang itu. Sekalipun katanya cuma nyoba aja dengan jilbab seadanya dirumah, toh, akhirnya beliau make juga.

Gue, temen gue dan nyokap gue cuma manusia biasa sama seperti kamu

kadang iman bisa naik, kadang bisa turun. Tolong jangan menganggap kamu ada diatas kami.

katanya cara buat menenangkan hati dan lebih banyak bersyukur adalah dengan melihat kekurangan orang lain yg tidak kita punya atau kelbihan yg kita punya tapi tidak dimiliki orang lain…. gue noteswalking di pesbuk…. ketemu catatan ini, gue tau… tapi gue sempet lupa aja…semoga bermanfaat bukan cuma buat gue aja…..

SEPUCUK SURAT DARI GAZA

walau surat ini copas dari Milis tetangga, tapi cukup jadi tamparan yang keras buat kita semua muslim di indonesia, terutamanya buat saya pribadi. sudahkah kita memanfaatkan apa yang kita punya selama ini T_T…., mungkin kita sangat jauh dari kualitas mereka yang ada di GAZA….selamat merenungkan T_T

Untuk saudaraku di Indonesia

Saya tidak tahu, mengapa saya harus menulis dan mengirim surat ini untuk kalian di Indonesia,,??? namun , jika kalian tetap bertanya kepadaku, kenapa…? Mungkin satu-satunya jawaban yang saya miliki Adalah karena Negeri kalian berpenduduk muslim Terbanyak di punggung bumi ini,,,,bukan demikian saudaraku??? disaat saya menunaikan ibadah haji beberapa tahun silam, ketika pulang dari melempar jumrah Saya sempat berkenalan dengan salah seorang “aktivis da’wah” dari Jama’ah haji asal Indonesia, dia mengatakan kepadaku,”setiap tahun musim haji, ada sekitar 205 ribu jama’ah haji ber asal dari Indonesia datang ke Baitullah ini…!!!”. Wah,,,,sungguh jumlah angka yang sangat fantastis & membuat saya berdecak kagum, Lalu saya mengatakan kepadanya, “sauadaraku,,,,jika jumlah jama’ah Haji asal GAZA sejak tahun 1987 Sampai sekarang di gabung,,itu belum bisa menyamai jumlah jama’ah haji Dari negeri kalian dalam satu musim haji saja”. Padahal jarak tempat kami ke Baitullah lebih dekat di banding kalian yah… Wah….wah…pasti uang kalian sangat banyak yah, apalagi menurut sahabatku itu ada 5 % dari rombongan tersebut yang menunaikan ibadah haji untuk yang kedua kalinya,,,Subhanallah.

Wahai saudaraku di Indonesia

Pernah saya berkhayal dalam hati,,kenapa saya & kami yang ada di GAZA ini Tidak dilahirkan di negeri kalian saja. Wah….pasti sangat indah dan mengagumkan yah. Negeri kalian aman, kaya dan subur, setidaknya itu yang saya ketahui Tentang negeri kalian. Pasti para ibu-ibu disana amat mudah Menyusui bayi-bayinya, susu formula bayi pasti dengan mudah kalian dapatkan di toko-toko & para wanita hamil kalian mungkin dengan mudah bersalin di rumah sakit yang mereka inginkan. Ini…yang membuatku iri kepadamu saudaraku Tidak seperti di negeri kami ini….saudaraku, anak-anak bayi kami lahir di tenda-tenda pengungsian. Bahkan tidak jarang tentara Israel menahan mobil ambulance yang akan mengantarkan istri kami Melahirkan di rumah sakit yang lebih lengkap alatnya di daerah Rafah, Sehingga istri-istri kami terpaksa melahirkan diatas mobil,,,,yah diatas mobil saudaraku!! Susu formula bayi adalah barang yang langka di GAZA sejak kami di blokade 2 tahun lalu, Namun isteri kami tetap menyusui bayi-bayinya dan menyapihnya hingga dua tahun lamanya Walau, terkadang untuk memperlancar ASI mereka, isteri kami rela minum air rendaman gandum. Namun,,,mengapa di negeri kalian , katanya tidak sedikit kasus pembuangan bayi yang tidak jelas siapa ayah & ibunya , terkadang ditemukan mati di parit-parit, di selokan-selokan dan di tempat sampah,,,,itu yang kami dapat dari informasi televisi. Dan yang membuat saya terkejut dan merinding,,,,, ternyata negeri kalian adalah negeri yang tertinggi kasus Abortusnya untuk wilayah ASIA,,,,Astaghfirullah. Ada apa dengan kalian..??? Apakah karena di negeri kalian tidak ada konflik bersenjata seperti kami disini, sehingga orang bisa melakukan hal hina tersebut….!!!, sepertinya kalian belum menghargai arti sebuah nyawa bagi kami di sini. Memang hampir setiap hari di GAZA sejak penyerangan Israel, kami menyaksikan bayi-bayi kami mati, Namun, bukanlah diselokan-selokan ,,,,atau got-got apalagi ditempat sampah…saudaraku!!!, Mereka mati syahid,,,saudaraku… mati syahid karena serangan roket tentara Israel !!! Kami temukan mereka tak bernyawa lagi dipangkuan ibunya ,di bawah puing-puing bangunan rumah kami yang hancur oleh serangan roket tentara Zionis Israel, Saudaraku,,,,bagi kami nilai seorang bayi adalah Aset perjuangan perlawanan kami terhadap penjajah Yahudi Mereka adala mata rantai yang akan menyambung perjuangan kami memerdekakan Negeri ini Perlu kalian ketahui,,,sejak serangan Israel tanggal 27 desember kemarin Saudara-saudara kami yang syahid sampai 1400 orang, 600 diantaranya adalah anak-anak kami Namun,,,,sejak penyerangan itu pula sampai hari ini, kami menyambut lahirnya 3000 bayi baru Dijalur Gaza, dan Subhanallah kebanyakan mereka adalah anak laki-laki dan banyak yang kembar,,,Allahu Akbar!!!

Wahai saudaraku di Indonesia

Negeri kalian subur dan makmur, tanaman apa saja yang kalian tanam akan tumbuh dan berbuah, Namun kenapa di negeri kalian masih ada bayi yang kekurangan gizi ,menderita busung lapar,,,, Apa karena kalian sulit mencari rezki disana..? apa negeri kalian sedang di blokade juga..? Perlu kalian ketahui,,,saudaraku, tidak ada satupun bayi di Gaza yang menderita kekurangan gizi apalagi sampai mati kelaparan,,,walau sudah lama kami di blokade. Kalian terlalu manja…!? Saya adalah pegawai Tata usaha di kantor pemerintahan Hamas Sudah 7 bulan ini, gaji bulanan belum saya terima, tapi Allah SWT yang akan mencukupkan rezki untuk kami. Perlu kalian ketahui pula, bulan ini saja ada sekitar 300 pasang pemuda Baru saja melangsungkan pernikahan,,,yah,,,mereka menikah di sela-sela serangan agresi Israel, Mereka mengucapkan akad nikah,,,,diantara bunyi letupan bom dan peluru saudaraku. Dan Perdana menteri kami, yaitu ust Isma’il Haniya memberikan santunan awal pernikahan Bagi semua keluarga baru tersebut .

Wahai Saudaraku di Indonesia

Terkadang saya pun iri, seandainya saya bisa merasakan “pengajian” atau halaqoh pembinaan Di Negeri antum, seperti yang diceritakan teman saya tersebut,,,, Program pengajian kalian pasti bagus bukan, banyak kitab mungkin yang telah kalian baca, dan Buku-buku pasti kalian telah lahap,,,kalian pun sangat bersemangat bukan, itu karna kalian punya waktu Kami tidak memiliki waktu yang banyak disini wahai saudaraku… Satu jam,,,yah satu jam itu adalah waktu yang dipatok untuk kami disini untuk halaqoh Setelah itu kami harus terjun langsung ke lapanagn jihad, sesuai dengan tugas yang Telah diberikan kepada kami. Kami disini sangat menanti-nantikan hari halaqoh tersebut Walau Cuma satu jam saudaraku,,,, Tentu kalian lebih bersyukur, kalian lebih punya waktu untuk menegakkan rukun-rukun halaqoh, Seperti ta’aruf, tafahum dan takaful di sana. Hafalan antum pasti lebih banyak dari kami,,, Semua pegawai dan pejuang Hamas di sini wajib menghapal surat al anfaal sebagai “nyanyian perang” kami, saya menghapal di sela-sela waktu istirahat perang ,,, bagaimana Dengan kalian…? Akhir desember kemarin, saya menghadiri acara wisuda penamatan hafalan 30 juz anakku yang pertama, ia diantara 1000 anak yang tahun ini menghapal al qur’an, umurnya baru 10 tahun , Saya yakin anak-anak kalian jauh lebih cepat menghapal al quran ketimbang anak-anak kami disini, di Gaza tidak ada SDIT seperti di tempat kalian, yang menyebar seperti jamur sekarang. Mereka belajar di antara puing-puing reruntuhan gedung yang hancur, yang tyanahnya sudah Diratakan, diatasnya diberi beberapa helai daun pohon kurma,,,, yah ditempat itulah mereka belajar Saudaraku…., bunyi suara setoran hafalan al quran mereka bergemuruh diantara bunyi-bunyi senapan tentara Israel… Ayat-ayat Jihad paling cepat mereka hafal,,,karena memang didepan mereka “tafsirnya” langsung Mereka rasakan.

Wahai Saudaraku di Indonesia

Oh…iya, kami harus berterima kasih kepada kalian semua, melihat aksi solidaritas yang kalian perlihatkan kepada masyarakat dunia, kami menyaksikan demo-demo kalian disini. Subhanallah,,,,,kami sangat terhibur, karena kalian juga merasakan apa yang kami rasakan disini. Memang banyak masyarakat dunia yang menangisi kami disini , termasuk kalian di Indonesia Namun,,,bukan tangisan kalian yang kami butuhkan saudaraku Biarlah butiran air matamu adalah catatan bukti nanti di akhirat yang dicatat Allah sebagai Bukti ukhuwah kalian kepada kami. Doa-doa kalian dan dana kalian telah kami rasakan manfaatnya. Oh,,,iya hari semakin larut, sebentar lagi adalah giliran saya Untuk menjaga kantor, tugasku untuk menunggu jika ada telepon dan fax yang masuk Insya Allah, nanti saya ingin sambung dengan surat yang lain lagi Salam untuk semua pejuang-pejuang islam di Indonesia.

Akhhuka…..Abdullah ( Gaza City ..1430 H )

SRK

Uuh… badan gue pegel-pegel… capek be-ge-te…

tadi, gue mampir ke giant.. niatnya mo nganterin lappie ke tempat temen gue sekalian beli permen karet rasa lemon, lumayan biar gue ga ngantuk…

pas mo bayar, antriannya panjaaaaaaaaaaang banget, baru ngeliat aja gue tambah pegel…

gue ngelirik neurobion, sempat tergoda pengen beli….. ga deh, pikir gue akhirnya… ntar ketagihan lagi >.<

gue balik lagi kedalam, nyari telor buat ibu kosan gue…. karena haus, gue nyomot cimory rasa strawberry dari freezer trus langsung negak disono >>>> jangan ditiru yah,,,, bayar sebelum membeli please….. =)

cimorynya gue taro aja disebelah gue, ternyata mas2 gian-nya lagi beres2…. cimory gue juga diberesin masuk tong sampah… padahal masih separuh loh…  sama mas2 sama mbak2 kasirnya gue dikasi gratis ( gue jujur loh bilang udah gue buka n minum…), soalnya mereka butuh barcode buat bikin gue ngebayar itu… emang rejeki gue deh separoh cimory itu hehehehe =p

***

oia, barusan gue blogwalking….

gue nemu tulisan seseorang tentang film My Name is Khan. Ga usah ditulis lah ya, blog siapa itu… tapi gue cuma rada gimanaaa gitu waktu dia nulis bahwa keluarganya mengingatkan buat ga nyari pasangan orang PBB ( pontianak bangka belitung ) soalnya katanya mereka ini orang yg jahat2… kebetulan orang yg nulis ini orang jawa. Sebagai keturunan Jawa- Pontianak gue rada ga setuju….

menurut gue ( gue loh…. subyektifitas gue loh ), orang pontianak dan bangka belitung itu orang-orang yang berterus terang dan apa adanya. Ga macem-macem dan ga aneh-aneh. Mungkin ini kali ya yang jadi penyebabnya…. Orang jawa kan suka ngebawa apa-apa ke dalam hati. Keberatan sama sesuatu juga dipendeeeem aja. Kebanyakan basa basi lah menurut gue. Yah, setelah dipikir-pikir blog itu kan isinya subyektifitas penulisnya…. gue terima deh ( mo ga mo lah…). Lagian saat ini si penulis blog tersebut sedang dekat dengan orang keturunan PBB, semoga bisa belajar budaya orang PBB lebih banyak ^^

Loh, My Name is Khan-nya ga dilanjutin neh ??

intermezzo neh, waktu kecil gue suka banget nonton pelem india. Padahal jalan ceritanya gitu-gitu aja. Orang baik dijahatin, trus terfitnah, penjahatnya dikejar sama tokoh protagonis dan berakhir dengan happy ending yang kalo bawa2 polisi, selaluuuuu aja polisinya telat datangnya >.<

jangan2 ini nih yg bikin mindset orang2 kalo polisi itu (selalu) lamban dan o’on.

dari tokoh-tokoh klasik pemain pelem india, gue ngepens sama Mas Govinda, soalnya orangnya paling ceria dari semua karakter aktor. Senyumnya juga senyum pepsodent. Demen banget gue ngeliatinnya dulu hehehheeh….

sampe2 neh, waktu SD gue pernah punya cita2 buat kuliah di India aja, biar bisa ketemu dengan Govinda. Waktu bokap gue nanya ntar mo meritnya sama siapa, gue juga ga mikir panjang langsung aja satu nama terucap : Govinda. Gubrakkk…..!!!

Satu2nya nama lain yang gue usung juga sama2 ga logis : Kotaro Minami =p

Bokap sih ketawa2 aja, gue juga ga ngerti ngetawain apa dulu. Sekarang aja gue ngerti. Gue kan masih kecil dulu, jadi pola pikir gue masih slonggar disana sini. Dulu gue pikir bukan gue yang makin gede, tapi baju2 gue yg makin kecil…. jadinya gue niat banget nungguin baju2 gue sampe sekecil badan boneka barbie gue. Gue pernah nyari2 berita di tipi soal nasib masyarakat Jepang. Masalahnya kalo gue nonton Ultraman, gedung2 pada hancur semua, gue jadi kasian sama orang jepang, ntar mereka bikin komiknya gimana…. semua gedung hancur setiap minggu. Ternyata gue emang o’on >>>> bukan bajunya yg makin kecil, gue yg makin gede dan ultaraman itu bukan benaran superhero, sama dengan ksatria baja hitam ( ngehnya pas gue udah kelas 3 Sd coba….. geblek beud dah gue).

Hubungannya dengan My Name is Khan ??

Sejak pertama kali melihat Shah Rukh Khan, itulah saat gue ‘selingkuh’ pertama kali. Gue sukaaaa banget sama SRK. Bukan, bukan waktu Kuch.. Kuch.. Ho Ta Hai… sebelumnya, saat masa2 transisi gaya perfilman india gitu… Jaman2nya Amir Khan mulai masuk juga…. ( dulu Amir khan masih imuuuuuut banget deh ). Jaman2nya Amitabh Bachan mulai jadi pemeran pembantu. >>>>> jangan berpikir gue pengamat pelem india sejati, masih ada seseorang yg gila banget sama pelem India yg gue kenal…. ^^

Sejak Kuch Kuch Ho Ta Hai, gue udah sama mantapnya buat milih nonton pelem2 SRK kalo gue tau ada yg baru…. bisa dibilang dia itu Leonardo DiCaprio, Johnny Depp ato Tom Hanks buat gue…. ato Lukman Sardinya Indonesia…. pokoknya gue suka aja dengan SRK. Termasuk My Name is Khan. Emang rada telat gue nontonnya, soalnya gue sedang terbebani dengan banyak tugas sebelum akhirnya berhasil nonton film ini. Gue justru nonton 3 Idiots sebelumnya. ‘Kesalahan’ yg membuat My Name is Khan ( dan SRK) kalah istimewa dibandingkan 3 Idiots yang dimainin sama Amir khan yg sudah jauh banget perubahan imagenya ( well, gue udah nonton beberapa film Amir Khan sebelumnya dengan perbedaan image-nya itu, tapi buat gue 3 idiots adalah film terbaik Amir Khan>>>> malah mungkin semua film india,,, he looks very very special there ^^ ) dimata gue.

kembali ke MNK.

SRK bermain sebagai penderita Asperger Syndrome. Chemistry pasangannya dapet banget, soalnya dia maen bareng Kajol Devgan, istri Ajay Devgan yang pernah disebut2 ga bakal diijinin main film lagi kalo lawan mainnya SRK saking jealousnya Ajay dengan SRK. Gue hepi banget begitu tau pasangan mainnya Kajol. They really look like Leonardo DiCaprio – Kate Winslet. They have chemistry that we expect.

Kehidupan yang sebelumnya dipisahkan antara sebelum mati dan setelah mati, bagi mereka menjadi kehidupan sebelum september eleven dan setelah september eleven. SRK yg beragama Islam kebetulan menikahi Kajol yang beragama Hindu. Embel2 Khan yg jelas2 menunjukan identitas keIslamannya membuat anak tunggal bawaan pernikahan sebelumnya Kajol mengalami perlakuan tidak meyenangkan dari teman-teman non-Islam di Amerika. ( Ini bukan film pertama SRK dengan kisah cinta beda agama, sebelumnya ada di Veer Zaara yg ga kalah mengharukannya).

Akibat dari perasaan kehilangan yg sangat sang ibu, Kajol yang begitu marah dan menyesalnya melarang Khan untuk menemuinya hingga ia berhasilbertemu presiden Amerika dan mengatakan bahwa almarhum anak mereka bukan putra seorang teroris. He has to say : My Name is Khan and i’m not a terrorist.

Perjalanan panjang Khan dalam memenuhi keinginan istrinya tersebut yang menjadi sisi menarik kisah ini. Well, lebih baik lo nonton sendiri deh. Siapkan tissue, mungkin nanti lo butuh.

( sst…. check juga film2 karya Karan johar lainnya : Kuch Kuch Ho Ta Hai, Kabhi Kushi Kabhi Gham, Main Hoon Na, Veer Zaara, Mohabbatein, Kabhi Alvida Na Kehna )

notes : Kabhi Alvida Naz Kehna adalah satu2nya film yang membuat istri SRK gusar dan ngambek selama beberapa lama karena peran ‘ tidak biasa’ SRK disini >>>> sebagai suami tidak setia. But, this family movie is a good movie to watch for. Ada Pretty Zinta yang stylish banget disini, juga Abichek Bachan yg (menurut gue ) so sweet disini.

***

Tadi gue udah bilang kan , kalo buat gue 3 idiots punya nilai lebih daripada MNK ??

artinya, kalo gue udah ngerekomendasiin cerita Khan sebagai salah satu cerita asing yg pernah menduduki chart tertinggi pemutaran film di Amerika Serikat…. please check this movie out. I promise, you won’t regret it ^^

rossy

kemaren setelah gue ngikik-ngikik sendiri gara-gara spongebob yang super lebay sama uya emang kuya versi banci kaleng, tangan gue gatel ganti-ganti channel….

nyampelah gue ke global tv. Waktu itu lagi tayang acara Rossy.

Sebelumnya, gue ga pernah nonton itu, menurut gue (setelah nonton), konsepnya rada-rada mirip dengan Oprah Winfrey, Kick Andy, Dorce Show, Just Alvin atau D’show. Gue yang ga nonton dari awal, tertarik gara-gara waktu itu lagi wawancara seorang nenek2 usia 74 tahun, seorang batak yang sedang dalam proses penyelesaian program doktor ( s3 ).

Busyett,,,,

semangat amat nih nenek2, pikir gue

anak-anaknya udah gede-gede, udah ada yg om2, ada yg tante2… punya cucu seabrek dan semuanya diboyong ke dalam studio. Gue suka dengan jawabannya : saya ingin menggenapi tugas saya menempuh ilmu sebelum nanti dipanggil kembali kehadapanNya

tapi, gue lebih kagum lagi dengan dukungan keluarganya termasuk suaminya. Tiap hari, suaminya yang juga sepuh nganterin si nenek ke kampus dengan vespa. kadang-kadang si nenek juga naik angkutan umum seperti ‘temen-temen’ kampusnya. Bayarnya jelas pake biaya mahasiswa, syaratnya mesti ngasi liat kartu mahasiswa…. pfiuuh, ga kebayang ekspresi si kenek kalo nenek2 itu beneran bisa nunjukin kartu mahasiswa… ^0^

Fine. This is what i’ll write.

Saat partai Demokrat masih melakukan kampanye untuk Indonesia 1, saia pernah menulis dalam status Bapak Capres ( yg saat itu memang sudah presiden dan ‘lanjutkan’ hingga hari ini) di facebook. Kalo ga salah gara-gara jingle merk mie instan yg kepake ato dugaan black campaign. Pendukung demokrat bersikekeuh membela Demokrat apapun keadaannya. Gue ga ingat pasti sih, kalimatnya gimana, tapi intinya gue bilang kalo seandainya kita mencintai sesuatu hal itu, bukan berarti termasuk membela disaat salah. Gue yakin membela disaat yang kita cintai itu salah justru akan lebih menjerumuskan. Tipe-tipe cinta yang merusak (subyektifitas gue loh…). Kalo emang Demokrat punya kesalahan , ya kewajiban pendukungnya lah buat mengingatkan. Siapa lagi ? Percuma dong, SBY (mencoba) bersikap obyektif, berkepala dingin dan (berusaha) adil kalau yang dibawah-bawahnya malah ngerusak tatanan….

Sebagai salah satu pendukung partai Demokrat (sekalipun gue sebenernya ga paham-paham banget soal politik dan ga peduli-peduli amat dengan kebijakan masing-masing parpol), gue rada berat buat nulis ini.

WAKIL KETUA DPRD DUMAI TAMPAR PERAWAT >>>>> dan dia Ketua DPC Demokrat Dumai….

****

EKO vs EKA

Eko Suhardjo, Wakil Ketua DPRD Dumai yang juga Ketua  DPC Demokrat Dumai, menampar Eka (25), perawat wanita RSUD Dumai tersebut karena tersulut emosi. Akibat dari perlakuannya ini, beliau dilaporkan oleh Eka dan keluarga ke Polresta Dumai.

Awalnya, Eko berniat mencari kamar untuk ibunya yang sedang sakit hipertensi. Tidak dijelaskan dalam berita dan forum yang gue buka tentang seberapa berat grade hipertensi yang diderita oleh ibunda Eko. Eka, sebagai salah satu dai tiga perawat yang sedang tugas jaga di ruang VIP RSUD Dumai menjelaskan bahwa kamar sudah penuh, adapun kamar yang kosong sudah dibooking, diselesaikan administrasinya dan akan dibawar keesokan harinya. Adu mulut pun terjadi.

Sebelumnya, Eka tidak mengetahui sama sekali siapa yg sedang dihadapinya. Baginya, status pasien sama saja (sesuai sumpah kan). Setelah Eka mengungkapkan hal tersebut, Eko tersulut emosinya. Beliau merasa bahwa yang dipermasalahkan saat itu adalah perihal materi.

“Cuma ada satu kamar yang belum terisi, Pak. Tapi kamar itu sudah di- booking.  Administrasinya sudah diselesaikan. Besok, kamar itu akan dibayar oleh pasiennya, Pak,” ujar Eka.

Eko langsung menimpali, “Oh, karena materi. Saya ini anggota dewan. Tidak mungkin tak bisa membayar,” ujar Eko lagi dengan emosi.

Kemarahan Eko makin meninggi saat Eka mengatakan bahwa siapapun harus mendapat perlakukan yang sama.

Sontak Eko langsung melayangkan tangan kanannya ke pipi kiri Eka. Tak menyangka dipukul seorang anggota dewan yang terhormat, perawat yang baru satu tahun bertugas di RSUD Dumai ini kaget bukan kepalang. Dia pun menangis.

“Hati saya sakit sekali. Saya merasa profesi saya direndahkan,” Eka mengurai perasaannya.
Malam itu juga, perawat yang juga merangkap bidan ini langsung menghubungi suaminya, Andre.

“Setelah berembuk bersama keluarga besar, kami putuskan untuk melaporkan kasus ini. Tujuannya hanya ingin menyadarkan, adakah itikad baik dari Pak Eko untuk meminta maaf,” ujar Andre.

AKP Hariwiyawan, Kasat Reskrim Polresta Dumai mengungkapakan akan melakukan cek dan ricek mengenai hal ini. Sementara itu, Direktur Utama RSUD Dumai, dr. Azrida enggan berkometar dan meminta pihak pers untuk tidak mempublikasikan masalah pegawainya tersebut. Sekedar catatan, Eka baru bekerja di RSUD Dumai dalam satu tahun terakhir.

“Informasinya belum lengkap. Saya belum bisa meminta klarifikasi dari Pak Eko tentang kejelasan peristiwa malam itu,” ujar Azrida. Tapi ia membenarkan bahwa Minggu malam lalu, ibu Eko menjalani perawatan di RSUD Dumai.

“Secara psikologis, kami menganggap wajar. Karena dalam kondisi ibu krisis, mungkin Pak Eko syok. Sementara pegawai saya pun tetap menjalankan tugas sesuai SOP-nya. Jadi sebenarnya tidak ada yang perlu disalahkan,” ujar Azrida. Sementara itu, lingkungan anggota DPRD Dumai sontak kaget ketika mendapatkan informasi terkait tingkah Eko tersebut. “Tidak diperbolehkan anggota dewan seperti itu,” ujar Wakil Ketua Fraksi PDIP DPRD Dumai, Tito Gito.

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Dumai, Onny Chairunisa, menjelaskan pihaknya belum tahu secara lengkap tentang persoalan itu. “Belum ada laporan ke BK. Kami akan bertindak jika ada aduan. Tapi jika ini benar, maka kami akan memanggil yang bersangkutan dalam waktu dekat,” ujarnya.

****

Versi Eko

Dalam versinya, malam itu, saat ia membawa orangtuanya untuk mendapatkan perawatan di ruang VVIP RSUD Dumai, ia memang panik namun tidak membentak, apalagi menampar.

Ia mengakui saat itu dalam kondisi panik. Terlebih melihat kondisi orangtuanya yang sedang sakit. Saat itu ia hanya mempertanyakan ruangan yang tersedia saat itu. Saat menanyakan ia juga mengakui tidak pakai membentak.

“Ngapain saya tampar. Kalau nampar itu tidak ada. Saya juga tidak membentak tapi mempertanyakan. Tanyakan saja kepada Direktur RSUD Dumai,” katanya yang saat dihubungi mengaku sedang berada di ICU rumah sakit.

Eko menambahkan, saat menanyakan kepada Eka tentang ruangan yang ada saat itu, jawaban yang diberiakan perawat yang berjaga saat itu dirasakanya tidak pas.
Padahal ia membutuhkan ruangan secepatnya untuk perawatan orangtuanya.

Terkait laporan yang diajukan pihak korban ke Polresta Dumai, Eko hanya berujar singkat, silakan saja. Ia menyebutkan akan mencari saksi yang melihat kejadian sebenarnya malam itu.

****

IRONI

Berdasarkan salah satu artikel yang ditulis PPN, saat ini jumlah perawat sekitar 500.000 orang. Atau sekitar 60 persen dari keseluruhan tenaga kesehatan di seluruh Indonesia. Untuk lulusan D3 saja, diperkirakan 23.000 orang setiap tahunnya.

Saat ini perawat diseluruh Indonesia tengah memperjuangkan RUU Keperawatan. Perjuangan ini sudah berlangsung selama sebelas tahun dan belum mendapat tanggapan hingga kini. Pada sekitar bulan Juni 2009, pernah terjadi demostrasi oleh Persatuan Perawat Nasional Indonesia ( PPHI ) untuk pengesahan UU keperawatan. Isi dari RUU yang diperjuangkan antara lain mencakup lingkup kewenangan perawat, kehidupan profesional perawat, lembaga yang menaungi, sistem lisensi dan registrasi. Ketiadaan undang-undang ini sama artinya membiarkan perawat bekerja tanpa perlindungan hukum yang kuat.

Ironisnya, desakan pengesahan RUU tersebut saat itu hanya direspon oleh Komisi IX dan partai Demokrat. Eko adalah anggota parpol Demokrat.

FYI, saat ini Indonesia bersama 10 negara ASEAN lainnya termasuk Laos dan Vietnam, belum memiliki UU keperawatan. If someday, we live borderless…. tenaga kesehatan asing akan dapat dengan mudah menyingkirkan keberadaan tenaga perawat dalam negeri.

NEXT >>>> just wait and see.

Choice

Hidup ini bukan tentang mengumpulkan nilai. Bukan tentang berapa banyak orang yang meneleponmu dan juga bukan tentang siapa pacarmu,bekas pacarmu,atau yang belum kamu pacari. Bukan tentang siapa yang telah kau cium,olahraga apa yang kau mainkan,atau pemuda atau gadis mana yang menyukaimu. Bukan tentang sepatumu atau rambutmu atau warna kulitmu atau tempat tinggalmu atau sekolahmu. Bahkan juga bukan tentang nilai-nilai ujianmu,uang,baju,atau perguruan tinggi mana yang menerimamu atau tidak menerimamu.

Hidup ini bukan tentang apakah kau memiliki banyak teman,atau apakah kau seorang diri,dan bukan tentang apakah kau diterima atau tidak diterima dilingkunganmu. Hidup bukanlah itu.

Namun hidup ini adalah tentang siapa yang kau cintai dan kau sakiti. Tentang bagaìmana perasaanmu tentang dirimu sendiri. Tentang kepercyaan,kbahagiaan,dan welas asih. Hidup adalah tentang menghindari rasa cemburu,mengatasi rasa tak perduli,dan membina kpercayaan. Tentang apa yang kau katakan dan kau maksudkan. Tentang menghargai orang yang apa adanya dan bukan karena apa yang dimilikinya. Dan yang terpenting,hidup adalah tentang memilih untuk menggunakan hdupmu untuk menyentuh hidup orang lain dengan cara yang tak bisa digantikan dengan cara lain. Hidup adalah pilihan.

Quoted by: Brigita Lamtiar,GADIS edisi 26/2009.

The best proof of love is trust.

~Joyce Brothers~

Gue yakin, semua orang terutama para wanita memiliki sifat cemburu

Sekecil apapun

Dalam hal apapun

Pada siapapun

Tapi, setiap kali lo menyayangi seseorang

Lo akan meningkatkan kepercayaan lo pada dia

Mau separah apapun masa lalunya

Mau segimanapun imagenya

Karena perasaan seperti itu akan membuatmu melihat hal yang lebih luas tentang kepositifan yang ada dalam diri orang lain

Namun perasaan cemburu hanya akan mengecilkan hal-hal besar yang ada pada orang lain

Ya, cinta adalah tentang kepercayaan

Dan kejujuran adalah bentuk romantisme yang paling sederhana

* sejak kapan gue manis gini kata2nya ??!


I just…. RUN !!

Sebenernya kata-kata itu adalah kutipan dari sebuah film yang gag terlalu berarti buat saia pribadi kalo saia ga nonton film yang dibintangi salah satu aktor favourite saia—Tom Hanks. Film itu bercerita tentang bagaimana perjuangan Forrest Gump, seorang anak yang dianggap memiliki kemampuan berpikir sedikit dibawah kemampuan rata-rata manusia normal. Waktu itu ekstremitas bawahnya dikekang denga alat bantu. Saia mengagumi kekerasan hati sang ibu untuk mensosialisasikan anaknya itu dalam kehidupan anak-anak sebayanya yang normal dan saia juga mengagumi bagaimana Gump meraih kesuksesannya hanya dengan berlari. He just RUN !

Oke, lupain cerita tentang Gump. Kalo udah nonton, biasanya akan ikut terkagum-kagum. Tapi kalo belum nonton, ga seru kalo diceritain. It’s about reality story, pals… watch it by urself ^^

Di dunia nyata, bukan hanya Gump yang harus berlari….
Ini adalah sebuah kisah yang cukup saia sukai,,,

Di sebuah padang sabana kala subuh harui…. sekelompok burung pergi meninggalkan sarang mereka di
atas pohon. Dibawahnya, butiran embun menetes dari ujung-ujung rumput yang
melengkung. Matahari pun belum terlihat memancarkan sinar, tapi sejumlah mahluk
telah bersiap untuk memulai hidup mereka. Padang sabana yang amat luas itu,
tampak bergeliat, menyambut sekumpulan hewan-hewan yang baru terbangun.

Di salah satu pojok padang rumput, seekor anak menjangan bertanya kepada
ayahnya. “Ayah, mengapa aku harus belajar berlari setiap hari? Apakah ada yang
ingin kita kejar? Ayah menjangan bangkit berdiri, diendusnya ujung hidung
anaknya yang masih ingin berbaring. “Nak, di luar sana ada banyak singa-singa
yang keluar mencari makan. Dan mereka berlari sangat cepat. Kita harus dapat
berlari lebih cepat dari singa yang paling cepat sekalipun. Sebab, kalau tidak,
kita akan mati terbunuh.”

Sang Ayah kembali mengenduskan hidung si menjangan muda. “Ayo, kita harus
bersiap berlari sekarang. Kalau kita tak berlari, kita akan mati kelaparan atau
terbunuh oleh singa-singa itu.

Sementara itu, di ujung padang rumput yang lain, seekor anak singa bertanya
kepada ayahnya. “Ayah, mengapa aku harus belajar berlari setiap hari? Apakah ada
yang ingin kita kejar? Ayah singa bangkit berdiri, diendusnya ujung hidung
anaknya yang masih ingin berbaring. “Nak, di luar sana ada banyak
menjangan-menjangan buruan kita. Dan mereka berlari sangat cepat. Kita harus
dapat berlari lebih cepat dari menjangan yang paling cepat sekalipun. Sebab,
kalau tidak, kita akan mati kelaparan.”

Sang Ayah singa pun kembali mengenduskan hidung si singa muda. “Ayo, kita harus
bersiap berlari sekarang. Kalau kita tak berlari, kita akan mati kelaparan dan
tak bisa mendapatkan hewan buruan.

Kedua jenis hewan di kedua ujung sabana itu pun tampak bersiap. Mereka harus
terus berlari agar dapat tetap hidup. Sebab, mereka hanya punya dua pilihan,
mati kelaparan atau mati terbunuh.

***

Hidup bagi hewan yang tinggal di padang sabana, mungkin adalah pertarungan
antara dua pilihan. Mati kelaparan, atau mati terbunuh. Dan mereka harus berlari
untuk dapat terhindar dari pilihan maut semacam itu. Bagi yang lambat, akan
binasa. Bagi yang cepat, dialah yang menjadi juara. Tak ada tempat bagi pemalas,
tak ada makanan bagi yang tak menjejakkan kakinya. Bisa jadi terlihat sederhana,
sebab disana memang hanya pilihan itu yang ada di depan mata.

ada hikmah yang bisa dipetik dari kisah ini. Bukan masalah berlari untuk mencari hewan buruan yang saia maksudkan. Sejatinya, berlari (berusaha) adalah tugas kita sebagai manusia di dunia. Berusaha mencari harta dunia dan bekal akhirat singkatnya. Itu adalah inti pergulatan hidup kita. Lewat hal itulah kita akan bisa mendapatkan apa yang kita harap dan angankan. Mungkin, bagi hewan hal itu berarti terhindar dari maut. Tapi bagi manusia, belajar dan berusaha akan memberikan kita dorongan untuk berada dalam barisan yang lebih baik.

Suatu kali,seseorang mengatakan pada saia, seseorang yang maju adalah seseorang yang tidak ragu mengambil keputusan. Tak ada kesuksesan yang dicapai dengan langkah ragu. Tak ada kemajuan yang diraih dengan langkah malu-malu. Dalam berlari kita akan dapat merasakan saat aliran darah lebih cepat, dan jantung berdetak lebih kencang. Otot-otot kita bergerak bergetar, tangan kita mengepal dan menjangkau. Didalamnya kita akan berpacu, dan memicu ayunan kaki dan tangan agar lebih
bergegas. Saat dia mengatakan itu, saia sedang dalam bimbang memilih apakah saia akan tetap berjalan dalam rel yang selama ini ditentukan oleh orantua saia ataukah saia berani mengambil resiko untuk keluar dan melihat hal yang lebih luas….

Saia tidak bilang dan menjamin apa yang akan saia ambil adalah jalan pasti menuju kesuksesan
dalam kenyataannya sangat langka orang yang langsung sukses dengan instan. Banyak orang sukses disekitar saia mendapatkan kesuksesannya setelah jatuh bangun yang tidak sedikit.

Kalau ingin mengutip kata-kata teman saia yang lain, dalam proses mencapai angka 12 dalam lingkaran jam….kita perlu melewati 11 angka sebelumnya…. jangan berhenti hanya diangka 11, a little more to the top ^^

Yuk, kita berlari bersama….

Semoga kisah dibawah ini bermanfaat untuk direnungkan.


Suatu hari, seorang anak lelaki miskin yang hidup dari menjual asongan dari pintu ke pintu, menemukan bahwa dikantongnya hanya tersisa beberapa sen uangnya, dan dia sangat lapar.

Anak lelaki tersebut memutuskan untuk meminta makanan dari rumah berikutnya. Akan tetapi anak itu kehilangan keberanian saat seorang wanita muda membuka pintu rumah. Anak itu tidak jadi meminta makanan, ia hanya berani meminta segelas air. Wanita muda tersebut melihat, dan berpikir bahwa anak lelaki tersebut pastilah lapar, oleh karena itu ia membawakan segelas besar susu.

Anak lelaki itu meminumnya dengan lambat, dan kemudian bertanya, “Berapa saya harus membayar untuk segelas besar susu ini?” Wanita itu menjawab: “Kamu tidak perlu membayar apapun”. “Ibu kami mengajarkan untuk tidak menerima bayaran untuk kebaikan” kata wanita itu menambahkan.

Anak lelaki itu kemudian menghabiskan susunya dan berkata:”Dari dalam hatiku aku berterima kasih pada anda.”

Sekian tahun kemudian, wanita muda tersebut mengalami sakit yang sangat kritis. Para dokter dikota itu sudah tidak sanggup menanganinya. Mereka akhirnya mengirimnya ke kota besar, dimana terdapat dokter spesialis yang mampu menangani penyakit langka tersebut.

Dr. Horward Kelly dipanggil untuk melakukan pemeriksaan. Pada saat ia mendengar nama kota asal si wanita tersebut, terbersit seberkas pancaran aneh pada mata dokter Kelly.

Segera ia bangkit dan bergegas turun melalui hall rumah sakit, menuju kamar si wanita tersebut. Dan berpakaian jubah kedokteran ia menemui si wanita itu.

Ia langsung mengenali itu pada sekali pandang. Ia kemudian kembali keruang konsultasi dan memutuskan untuk melakukan upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawa wanita itu. Mulai hari itu, Ia selalu memberikan perhatian khusus pada kasus wanita itu. Setelah melalui perjuangan yang panjang, akhirnya diperoleh kemenangan….Wanita itu sembuh!! Dr. Kelly meminta bagian keuangan rumah sakit untuk mengirimkan seluruh tagihan biaya pengobatan kepadanya untuk persetujuan. Dr. Kelly melihatnya, dan menuliskan sesuatu pada pojok atas lembar tagihan, dan kemudian mengirimkannya kekamar pasien. Wanita itu takut untuk membuka tagihan tersebut, ia sangat yakin bahwa Ia tak akan mampu membayar tagihan tesebut walaupun harus dicicil seumur hidupnya.

Akhirnya Ia memberanikan diri untuk membaca tagihan tersebut, dan ada sesuatu yang menarik perhatiannya pada pojok atas lembar tagihan tersebut. Ia membaca tulisan yang berbunyi..”Telah dibayar lunas dengan segelas besar susu!!” tertanda, Dr Horward Kelly.

Air mata kebahagian kehilangan membanjiri matanya. Ia berdoa: “Tuhan, terima kasih, bahwa cintamu telah memenuhi seluruh bumi melalui hati dan tangan manusia.”

dulu tuh saia punya kebiasaan yang kata temend2 saia lumayan aneh
saia selalu naik kereta setiaph orantua saia mengirim uang bulanan ke rekening saia
tujuan saia adalah agar saia semakin bersyukur dengan keadaan saia

dari kecil ayah saia bilang, kalo ngeliat keatas kita pasti ngerasa sangat kekurangan
tapi coba deh liat kebawah…..
wuiiiih…….. banyak banget yang lebiiih lebiiih lebiiih kurang dari kita
ga bilang buat liat kjebawah terus sih, karena dengan ngeliat keatas kita bisa selalu berusaha
dengan melihat kebawah , kita ingat identitas kita…

suatu kali,
saat saia masih menjalani rutinitas bulanan saia itu
saia baru aja makan siang, ga baru-baru amat tapi lumayan baru sebelum saia memesan karcis jurusan kota
saia udah lama ga makan roti, dan rasanya roti yang dijual disamping saia enak banged
ga nyampe separuh , perut saia sudah eneg
dengan tatapan tidak tega dan berkali2 minta maaf pada Tuhan saia membuang roti itu ditong sampah didepan saia ( saia tidak suka buang makanan )

ga nyampe 5 menit kemudian
seorang gelandangan memungut roti saia itu dan menyantapnya dengan nikmat tanpa perasaan jengah sedikitpun
Ugh!!!
Ya ampuuuun……
gw baru ingat ( padahal udah berkali2 melakukan rutinitas ini ) kalo sekalipun gw ga bisa makan enak direstoran mahal, gw beruntung udah bisa makan 3 x sehari dengan halal dan bersih

dilain waktu
saia bertemu seorang bapak2 tua kurus yang terlihat cemas di kursi tak jauh dari saia dan seorang temand saia
dia terlihat ingin mengatakan sesuatui, saat itu temand saia yang duluan sadar, soalnya dia ngeliat bapak itu ingin menyentuh pundak saia tapi ga jadi dan pergi menjauh dari kami
waktu itu saia sedang sms-an dengan seseorang

kita berdua saling pandang, kayaknya ada yang ga beres dengan bapak itu
begitu kita deketin, bapak itu terlihat takut dan hampir menangis
tanpa berkata apa-apa dia menyodorkan secarik kertas yang dari tadi diremasnya sampai lusuh
tagihan rumah sakit sebesar 18.000
delapan belas ribu

biasanya bisa sekali habis buat makan di restoran fast food terdekat
dia sambil nangis dan mengelap airmata bilang kalo penghasilannya sebagai tukang becak sedikit
istrinya sedang dirawat karena TB, anaknya juga masih sekolah

whew,
masalahnya kami sengaja ga bawa uang banyak malam itu
kurang 3 ribu lagi buat bapak itu ngelunasin biaya rumah sakit
begitu pulang dari gondangdia, bisnya ga ada, kereta juga udah habis
terpaksa pake taksi ke kampung melayu
emang Tuhan maha pengasih, sopirnya ngijinin kurang 3 ribu buat bayar taxi
dengan 3 ribu sisanya kami bisa nyampe di kalibata dengan selamat…..

Hgh…….
padahal saia dulu juga ngerasain susahnya nyari makan
sempat lupa….
tapi untung ga selalu lupa………