Category: catatan hati


waktu pertama kali bikin ide buat buku kenangan mahasiswa tahun lalu itu, waaktu gue ingat cita-cita gue yg ga kesampaian waktu gue masih dalam jabatan kasie buletin sekolah % tahun yang lalu…
waktu itu gue niat banget pengen punya catatan sendiri soal teman-teman dan senior-yunior gue semasa SMA
karena ga kesampaian , gue bikin sendiri catatan gue soal temen-temen gue di dalam buku catatan gue. Gue nulis soal gambaran fisik, cerita-cerita lucu sampe tragis yg gue ingat soal mereka, sampe sifat-sifat mereka.
Waktu kuliah, sekalipun gue sadar ide itu rada telat dan kekanak-kanakan buat ukuran orang-orang berkepala dua, tetep aja gue ngerjain hal itu. Ada hal yg ga pengen gue hapus dari susuana rencana buku itu, yaitu format tentang “you Say Aq”
Setiap hari kita ketemu orang baru, dan belum tentu benar-benar punya waktu buat berhenti dan memperhatikan orang-orang satu persatu. Kolom itu khusus buat catatan angkatan buat teman-teman yg dimasukan dissana. Gue ga pengen sekedar foto. Pasti ada sesuatu yg beda.
****
kemaren 6 oktober, hariu utltah gue.
gue harus bilang, itu ultah paling sedih.
salah satu sobat MJ community, komunitas angkatan 2005 di kampus gue., meninggal dunia karena kecelakaan motor.
siapa nyangka dia loangsung secepat itu hiloang dari deretan namaq yg ada disana.
buat yg ga terlalu dekat, mungkin tetap ngerasaijn bayang-bayang dia dari foto dan catatan kecil di buku kenangan MJ itu…

Iklan

Gue rasa beberapa hari ini gue makin banyak mikir. Makin banyak mengevaluasi masa lalu gue. Gue muter kejadian-kejadian dalam 5 tahun kebelakang, tentang mula-mula gue kuliah. Rasanya berlalu sangat cepat. Mungkin karena gue dalam proses penyusunan cerita pribadi yah, makanya replay memori gue bermunculan dengan deras. Inspirasi mengalir deras dalam kepala gue.

Gue mundur lagi ke masa-masa 8 tahun kebelakang, masa-masa gue bertemu dengan cadet sixers, stbk on 7 dan pastinya temen-temen alien Neptunus gue.

Gue berjalan lebih jauh lagi ke masa-masa SMP gue. Saat-saat bandel dengan teman-teman kelas B dan geng ‘doank’.

Membongkar ingatan SD gue yg sebenernya sebagiannya ingin gue lupakan, sampe kejadian dalam cadet sixers membongkarnya kembali beberapa tahun lalu.

Tentang persahabatan pertama gue di sekolah waktu gue TK.

Tentang Debby, adek gue.

Ternyata dalam putaran memori yg serba cepat itu, gue punya ingatan yg padat. Sebagian diantaranya masih mampu gue ingat dengan sangat baik. Mulai dari dengan siapa gue mengalaminya, kapan, dialognya dan bagaimana proses kejadiannya.

Dulu, gue pernah nulis tentang “Yesterday Syndrome” dalam blog ini.

Mungkin tulisan kali ini sebuah pengembangan. Ada sebuah pengakuan yg bolak-balik gue timbang-timbang buat gue tulis. Sebagian gue anggap sebagai contoh kalo gue is one of the survival of the fittest, sebagian lagi gue anggap gue sebagai contoh the wheel down ( roda yg berputar dibawah).

waktu gue mulai ngetik kata-kata awal di tulisan ini, gue sudah sangat yakin buat nulisin cerita itu, ga tau sekarang gue mulai ragu dan berpikir ulang.

Buat sebagian pembacanya bisa jadi media instropeksi diri, bisa jadi media buat berterima kasih pada Tuhan. Buat sebagian lain mungkin bisa jadi bahan cercaan atau malah tertawaan buat gue, tapi bukan itu masalahnya kenapa gue berpikir panjang buat nulis pengakuan itu, my confession >>> gue melibatkan banyak orang dalam pengakuan gue itu. Termasuk beberapa orang yg sudah di alam barzah….

Gue pikirin lagi deh buat nulis bagian itu.

ada yang pernah bilang (secara ga langsung) :

Jangan pernah menyesal setelah anda mengungkapkan suatu perasaan,
Karena Jika demikian anda sama saja menyesali kebenaran

apa artinya jika tidak pernah mengungkapkan perasaan berarti sama dengan  menyembunyikan kebenaran ?

apa benar menyembunyikan kebenaran itu lebih buruk daripada kebohongan ?

apa benar menyembunyikan kebenaran itu salah satu kejahatan terburuk ?

wah, blog gue yang kali ini bertahan lumayan lama juga yah … ^^

senengnyaaaa…..

pfiuuh,, gue ngerasa lelah tapi gue kagak pernah lari-larian keliling track sampe 10x sehari kayak jaman SMA

push up, sit up sampe ratusan kali juga kagak lagi…

boxer, pencak silat gue juga udah lupa prakteknya gimana…..

gue udah ga main bola lagi…

gue udah gantung raket…

gue juga ga sepecicilan dulu….

apa yah… ? gue juga ga ngerti…. rasanya bingung juga kenapa gue kayak gini…

mood gue drop banget, susah banget rasanya ngedokraknya… pfiiuuh lagi…

by the way,

tadi gue jalan2 di youtube, ketemu video yg lucu dari suporter sepakbola dalam negeri

ga usah ditulis darimana sih, juga kali ini ga gue upload disini

takut menyebabkan perpecahan antar bangsa negara ( lebayyy deh lo din… )

inspirasi lagunya dari mars SLANKers

oia, gue juga baru dapet ide cerita baru dari lagu slank yg judulnya Love Cursed, videonya lucu juga…

liat deyh….

ada kata-kata yg gue suka dari film Dark Angel >>> There are no future without past

tidak ada masa depan tanpa adanya masa lalu….

gue yakin, setiap orang pasti punya masa lalu yg ingin dihapus, dikubur atau dilupakan

mungkin sebagian masa lalu itu telah menorehkan luka yg dalam dan bisa saja menyakiti hingga saat ini.

terkadang mungkin terlintas dalam benak kita, khayalan tentang bagaimana seandainya kita begini, kita begitu sehingga hal itu tidak akan terjadi dalam masa lalu kita….

kita berusaha memutar balik waktu dan situasi hingga batas yg bisa kita kontrol, mencoba memperbaiki kembali prosesnya dengan berharap (besar) masa lalu itu akan ikut diperbaiki….kemudian kita akan menyadari, hal-hal tidak kembali seperti yg kita harapkan, seperti telur yg retak tidak mungkin kita kembalikan menjadi utuh…

ini yg disebut yesterday syndrome

no one can change the time that already passed, pals….

ga sedikit orang yg sulit membuka hati setelah dilukai masa lalunya

merasa tidak ada seorangpun yg berada disisi untuk membantu kita memperbaiki keadaan

menyalahkan diri sendiri dan (atau) orang lain sebagai penyebabnya

sebagian tidak kuat menanggungnya kemudian memutuskan untuk memotong perjalanan sejarah hidupnya sendiri

>>> berdamailah dengan diri sendiri

hanya ia satu2nya teman manusia kita ketika tidak seorangpun disisi kita…

pulanglah kepada Dia, tidak ada ‘rumah’ yg tetap setia selain Dia…

***

gue pribadi punya masa lalu yg ingin gue buang dari sejarah hidup gue

terkadang, saat diam gue teringat bagaimana masa lalu tersebut menyakiti hati gue

sejak saat hal itu terjadi, gue sudah menyadari satu hal

gue ga bisa mengubah keadaan, gue cuma bisa mengubah respon gue terhadap keadaan yg sudah terlanjur terjadi

gue harus menerima itu sebagai realitas yg harus berani gue hadapi dengan lapang dada

tapi sadar aja ga cukup……

gue ga memungkiri gue mengalami depresi cukup panjang yang terkadang menggoda vgue buat melakukan penyangkalan realitas untuk menghibur hati gue dan membuat perasaan gue lebih baik>>>>> tapi gue tau, itu ga akan mengubah apapun

gue ga akan lebih dewasa jika gue ngelakuin itu

yg harus gue lakukan adalah menaklukan diri sendiri, berhenti merasa gue orang yg malang, orang yg butuh belas kasihan

oh, tidak,,,, gue ga suka orang mengasihani gue !

dan butuh bertahun-tahun untuk gue memaafkan masa lalu….

***

starting with an idea >>> if i’m not deserve to have this, God won’t do it to me….there’s must be some reason behind this

Allah sayang gue, gue yakin itu…. dan gue ga pengen maksa Dia membeberkan alasannya kenapa membuat gue menangis

gue yakin akan ada waktunya Dia ‘menjelaskan’ itu… yang gue perlukan cuma keyakinan bahwa Dia sungguh2 mencintai gue, kalo gue ga akan ditelantarkan, kalo kepercayaan gue terhadap kasih sayangNya ga akan disia-siakan….

seraya bertanya-tanya penjelasan seperti apa yg akan gue terima nantinya, gue belajar untuk semakin mencintai diri gue sendiri…. gue belajar menerima hal-hal yg sebelumnya gue anggap sebagai tragedi mejadi sebuah komedi yg mengajak gue tersenyum dan tertawa lebih banyak…. gue belajar mengikhlaskan keadaan,,, dan semakin hari gue merasa pundak  gue terasa lebih enteng…..semakin enteng pula perasaan gue…. dan semakin bahagia pula gue

gue belajar tentang Law of Attraction lebih dalam,

positif thinking memanggil hal-hal positif ke arah gue, and no more yesterday syndrome ^^

……07/05

padahal gue udah nata mood gue buat jadi kacung lagi….

udah bagus…

tapi, gue ga suka kerja dipaksa-paksa mesti saat itu juga dilakuin…

lebih baik gue dikasi batas waktu, tetep gue beresin kok….

bukannya gue ga ngehargain kerjaan dia sampe tengah malem, pagi ketemu pagi lagi

tapi dimata gue, buat apa sampe kayak gitu kalo hasilnya juga sama dengan kerjaan 15 jam dengan istirahat cukup

kenal dengan gue dan temen-temen gue juga bukan baru kemaren

kalo emang sifat temen2 gue dan gue kayak gitu, sebagai pemimpin ya sesuaikan dengan bawahannya lah menurut gue

ga bisa minta semua orang nyesuaiin diri dengan kemauan satu orang, gue rasanya udah pernah bilang gitu deh ke dianya

bukan berarti gue ga ada waktunya egois dan minta semua orang nurut sama maunya gue

bukan berarti gue ga ada waktu buat keras kepala

tapi, ga bisa terus2an gitu dong…..

gue rasa kalo bawahan hepi, ga bakal keberatan dan ga bakal mandeg kalo dikasi kerjaan…

terus terang gue keberatan dengan kata2 “kalo ga ada kita, mau gimana hasil kerjaannya?? pasti lebih keteteran daripada ini…”

Yakin ???

gue rasa enggak. (mungkin kalo dia tau pikiran gue ini dia bisa kesal berlipat-lipat)

coba kalo diperhatiin, kerjaan yg udah dilakuin sampe bermalam2, sampe sakit2, sampe stress, sampe ngerasa djadiin sendal sama bawahannya itu copy paste yg diedit…. itu juga perbaikan berulang2…..

data2nya juga dapet dari temen2 gue, dari orang lain lah jelasnya…

males aja mereka buat kumpul tanpa tau dengan jelas uraian tugasnya gimana, males aja ngerasain suasana gloomy tanpa ketawa2

guenya aja yg masa bego tetep ngebawa becanda… (tetep diomelin sih….)

coba didenger komplain tentang uraian tugas yg ga jelas,,,

coba ngeh kalo rekan2 lain diem karena apa, kalo emang ini pekerjaan tim, diskusi bukan komunikasi dua arah antar dua orang

mungkin mereka ga sadar ngelakuin itu, tapi yang lain sadar (banget!)

trus kenapa ga disampein???!!

“yah, elo aja nyampein dengan gaya lo mereka ga sadar,,, gimana mo disampein langsung ?? udahlah, biarin aja… kalo disuruh aja kita kerjain, kalo enggak ga usah… udah males juga ngeliatnya…”

btw, yg komen gini ke gue lupa kalo gue punya dua gaya penyampaian pesan

>>> soft : dengan sanguin style gue

>>> ato jujur tanpa basa-basi….. pilihan kedua ini udah diwanti2 temen2 dia dan temen2 gue buat ga dipake (sekalipun kadang2 gue pake juga)

bisa kok kalo dibuat satu-satu tanpa menciptakan iklim ga enak yg bikin mood kerja gue atopun temen2 gue drop…

well, gue emang udah dikasi tau sama temen2 dia ataopun temen2 gue buat ga ngelawan ato ngebales omongannya

tapi kalo ga gitu gimana dia tau pikiran orang lain ?? beneran temen itu yg diem aja…

mungkin gue kali yg ngukur baju dibadan sendiri yah… gue lebih milih temen gue ngomong didepan gue daripada ngebiarin gue terus2an ngerasa bener…

gue lebih milih komplain didepan gue (sekalipun gue bisa aja nangis sampe ingusan) daripada tau kalo diem2 banyak komplain dibelakang gue yg bisa bikin gue ga ngerasa aman dan sendirian….

i don’t feel well when i knew everybody pretending to be ‘okay’ when they’re with me…

i prefer an anger to this

i want everybody enjoy being themselves when they’re beside me…

so i don’t understand about what this one doing on….

pfiuuh,,,, bodo ah…..

udah gede ini,,, terserah deh mo ngatain gue oon, ga bisa diatur, childish ato apalah….

selama masih gue ini yg dikomen, bukan bokap nyokap gue, buak adek2 gue, bukan temen2 gue….

gue dikasi tanggung jawab (yang jelas), gue lakuin….

ga dikasi, ya udah…. diem aja….

poster

tadi gue baca poster seminar Teddy Prasetya Yuliawan.

Intinya tentang neuro-linguistic, konsep tentang hidup bahagia…

sebenernya sih, menurut gue dia cuma menjabarkan Alquran dengan bahasa yg mudah dipahami

atau juga konsepnya mirip dengan The secret karya Rhonda Byrne….

tapi ya, namanya isi konsep ide itu kalo ga diterima berkali2 ga nempel… kadang kalo didapet ga sesuai kebutuhan hati dan otak saat ngebacanya juga ga berasa manfaatnya…

***

di salah satu curhatan gue, gue ngeluh soal temen gue yg namanya agung, dan ga make nama palsu… gue make nama asli

waktu gue nulis itu, gue emang lagi bete banget sama dia….

tapi, sekarang mengingat gue mungkin udah ngelakuin ‘fitnah’ dengan menominalisasi dan mengeneralisasi sifatnya (yg kebetulan negatif) di catatan gue waktu itu, gue pengen nulis tentang perasaan dan pendapat positif gue tentang dia…

hitung2 perbaikan lah….

temen2 gue ga perlu boong buat ngejaga perasaan gue kalo gue emang punya mood yang kadang2 kacau. Gue bisa diem dan tenang ngehadepin sesuatu, tapi begitu gue ga bisa menahan sesuatu kayaknya loss gitu aja…

gue harus mengakui kalo agung salah satu orang yg bersabar ngehadepin mood gue yg kayak gitu. Bukan rahasia kalo gue dan dia ini sering banget berantem gara2 masalah sepele. Kekanak-kanakan. Gue bukannya ga tau kalo dia suka protes dengan beberapa sikap gue, tapi toh dia ga hanya ngomong dibelakang gue, dia ngomong langsung didepan gue. Banyakn ngomong langsung malah (menurut gue).

Well, ada dua sifat orang lain yg sanggup membuat gue tunduk >>>> sabar dan jujur

jujur yg gue nilai sebagai bagian dari ketulusan….

gue sekarang lebih jujur mengungkapkan perasaan gue kalo gue marah, gue mengaku salah, gue kesel, gue sayang, gue ngambek, gue maafin didepan teman2 gue yg gue sayangi…. gue ga pengen (lagi) ada yg salah paham dengan sikap gue…. gue diem disangka ngambek, gue senyum disangka gue (pasti) sedang seneng…

dan gue rasa, gue lebih merasa bahagia. Agung dan beberapa temen gue memaafkan sikap dan sifat gue, dan gue pun (belajar) seperti itu….

SRK

Uuh… badan gue pegel-pegel… capek be-ge-te…

tadi, gue mampir ke giant.. niatnya mo nganterin lappie ke tempat temen gue sekalian beli permen karet rasa lemon, lumayan biar gue ga ngantuk…

pas mo bayar, antriannya panjaaaaaaaaaaang banget, baru ngeliat aja gue tambah pegel…

gue ngelirik neurobion, sempat tergoda pengen beli….. ga deh, pikir gue akhirnya… ntar ketagihan lagi >.<

gue balik lagi kedalam, nyari telor buat ibu kosan gue…. karena haus, gue nyomot cimory rasa strawberry dari freezer trus langsung negak disono >>>> jangan ditiru yah,,,, bayar sebelum membeli please….. =)

cimorynya gue taro aja disebelah gue, ternyata mas2 gian-nya lagi beres2…. cimory gue juga diberesin masuk tong sampah… padahal masih separuh loh…  sama mas2 sama mbak2 kasirnya gue dikasi gratis ( gue jujur loh bilang udah gue buka n minum…), soalnya mereka butuh barcode buat bikin gue ngebayar itu… emang rejeki gue deh separoh cimory itu hehehehe =p

***

oia, barusan gue blogwalking….

gue nemu tulisan seseorang tentang film My Name is Khan. Ga usah ditulis lah ya, blog siapa itu… tapi gue cuma rada gimanaaa gitu waktu dia nulis bahwa keluarganya mengingatkan buat ga nyari pasangan orang PBB ( pontianak bangka belitung ) soalnya katanya mereka ini orang yg jahat2… kebetulan orang yg nulis ini orang jawa. Sebagai keturunan Jawa- Pontianak gue rada ga setuju….

menurut gue ( gue loh…. subyektifitas gue loh ), orang pontianak dan bangka belitung itu orang-orang yang berterus terang dan apa adanya. Ga macem-macem dan ga aneh-aneh. Mungkin ini kali ya yang jadi penyebabnya…. Orang jawa kan suka ngebawa apa-apa ke dalam hati. Keberatan sama sesuatu juga dipendeeeem aja. Kebanyakan basa basi lah menurut gue. Yah, setelah dipikir-pikir blog itu kan isinya subyektifitas penulisnya…. gue terima deh ( mo ga mo lah…). Lagian saat ini si penulis blog tersebut sedang dekat dengan orang keturunan PBB, semoga bisa belajar budaya orang PBB lebih banyak ^^

Loh, My Name is Khan-nya ga dilanjutin neh ??

intermezzo neh, waktu kecil gue suka banget nonton pelem india. Padahal jalan ceritanya gitu-gitu aja. Orang baik dijahatin, trus terfitnah, penjahatnya dikejar sama tokoh protagonis dan berakhir dengan happy ending yang kalo bawa2 polisi, selaluuuuu aja polisinya telat datangnya >.<

jangan2 ini nih yg bikin mindset orang2 kalo polisi itu (selalu) lamban dan o’on.

dari tokoh-tokoh klasik pemain pelem india, gue ngepens sama Mas Govinda, soalnya orangnya paling ceria dari semua karakter aktor. Senyumnya juga senyum pepsodent. Demen banget gue ngeliatinnya dulu hehehheeh….

sampe2 neh, waktu SD gue pernah punya cita2 buat kuliah di India aja, biar bisa ketemu dengan Govinda. Waktu bokap gue nanya ntar mo meritnya sama siapa, gue juga ga mikir panjang langsung aja satu nama terucap : Govinda. Gubrakkk…..!!!

Satu2nya nama lain yang gue usung juga sama2 ga logis : Kotaro Minami =p

Bokap sih ketawa2 aja, gue juga ga ngerti ngetawain apa dulu. Sekarang aja gue ngerti. Gue kan masih kecil dulu, jadi pola pikir gue masih slonggar disana sini. Dulu gue pikir bukan gue yang makin gede, tapi baju2 gue yg makin kecil…. jadinya gue niat banget nungguin baju2 gue sampe sekecil badan boneka barbie gue. Gue pernah nyari2 berita di tipi soal nasib masyarakat Jepang. Masalahnya kalo gue nonton Ultraman, gedung2 pada hancur semua, gue jadi kasian sama orang jepang, ntar mereka bikin komiknya gimana…. semua gedung hancur setiap minggu. Ternyata gue emang o’on >>>> bukan bajunya yg makin kecil, gue yg makin gede dan ultaraman itu bukan benaran superhero, sama dengan ksatria baja hitam ( ngehnya pas gue udah kelas 3 Sd coba….. geblek beud dah gue).

Hubungannya dengan My Name is Khan ??

Sejak pertama kali melihat Shah Rukh Khan, itulah saat gue ‘selingkuh’ pertama kali. Gue sukaaaa banget sama SRK. Bukan, bukan waktu Kuch.. Kuch.. Ho Ta Hai… sebelumnya, saat masa2 transisi gaya perfilman india gitu… Jaman2nya Amir Khan mulai masuk juga…. ( dulu Amir khan masih imuuuuuut banget deh ). Jaman2nya Amitabh Bachan mulai jadi pemeran pembantu. >>>>> jangan berpikir gue pengamat pelem india sejati, masih ada seseorang yg gila banget sama pelem India yg gue kenal…. ^^

Sejak Kuch Kuch Ho Ta Hai, gue udah sama mantapnya buat milih nonton pelem2 SRK kalo gue tau ada yg baru…. bisa dibilang dia itu Leonardo DiCaprio, Johnny Depp ato Tom Hanks buat gue…. ato Lukman Sardinya Indonesia…. pokoknya gue suka aja dengan SRK. Termasuk My Name is Khan. Emang rada telat gue nontonnya, soalnya gue sedang terbebani dengan banyak tugas sebelum akhirnya berhasil nonton film ini. Gue justru nonton 3 Idiots sebelumnya. ‘Kesalahan’ yg membuat My Name is Khan ( dan SRK) kalah istimewa dibandingkan 3 Idiots yang dimainin sama Amir khan yg sudah jauh banget perubahan imagenya ( well, gue udah nonton beberapa film Amir Khan sebelumnya dengan perbedaan image-nya itu, tapi buat gue 3 idiots adalah film terbaik Amir Khan>>>> malah mungkin semua film india,,, he looks very very special there ^^ ) dimata gue.

kembali ke MNK.

SRK bermain sebagai penderita Asperger Syndrome. Chemistry pasangannya dapet banget, soalnya dia maen bareng Kajol Devgan, istri Ajay Devgan yang pernah disebut2 ga bakal diijinin main film lagi kalo lawan mainnya SRK saking jealousnya Ajay dengan SRK. Gue hepi banget begitu tau pasangan mainnya Kajol. They really look like Leonardo DiCaprio – Kate Winslet. They have chemistry that we expect.

Kehidupan yang sebelumnya dipisahkan antara sebelum mati dan setelah mati, bagi mereka menjadi kehidupan sebelum september eleven dan setelah september eleven. SRK yg beragama Islam kebetulan menikahi Kajol yang beragama Hindu. Embel2 Khan yg jelas2 menunjukan identitas keIslamannya membuat anak tunggal bawaan pernikahan sebelumnya Kajol mengalami perlakuan tidak meyenangkan dari teman-teman non-Islam di Amerika. ( Ini bukan film pertama SRK dengan kisah cinta beda agama, sebelumnya ada di Veer Zaara yg ga kalah mengharukannya).

Akibat dari perasaan kehilangan yg sangat sang ibu, Kajol yang begitu marah dan menyesalnya melarang Khan untuk menemuinya hingga ia berhasilbertemu presiden Amerika dan mengatakan bahwa almarhum anak mereka bukan putra seorang teroris. He has to say : My Name is Khan and i’m not a terrorist.

Perjalanan panjang Khan dalam memenuhi keinginan istrinya tersebut yang menjadi sisi menarik kisah ini. Well, lebih baik lo nonton sendiri deh. Siapkan tissue, mungkin nanti lo butuh.

( sst…. check juga film2 karya Karan johar lainnya : Kuch Kuch Ho Ta Hai, Kabhi Kushi Kabhi Gham, Main Hoon Na, Veer Zaara, Mohabbatein, Kabhi Alvida Na Kehna )

notes : Kabhi Alvida Naz Kehna adalah satu2nya film yang membuat istri SRK gusar dan ngambek selama beberapa lama karena peran ‘ tidak biasa’ SRK disini >>>> sebagai suami tidak setia. But, this family movie is a good movie to watch for. Ada Pretty Zinta yang stylish banget disini, juga Abichek Bachan yg (menurut gue ) so sweet disini.

***

Tadi gue udah bilang kan , kalo buat gue 3 idiots punya nilai lebih daripada MNK ??

artinya, kalo gue udah ngerekomendasiin cerita Khan sebagai salah satu cerita asing yg pernah menduduki chart tertinggi pemutaran film di Amerika Serikat…. please check this movie out. I promise, you won’t regret it ^^

Err…..

gue rasa, manajemen buat angkatan profesi gue (terutama buat kelompok gue) punya keajaiban. Keajaiban kayak gimana ? mengubah tingkat emosional beberapa rekan seprofesi gue.

Ceritanya, hari ini kita menjadwal hal-hal yang perlu difokuskan, biar ga jadi lari-lari kemana-mana. Salah satu yang jadi topik adalah komplain-komplain di luar kelompok.

Di kelompok gue, ada beberapa tipe manusia. Nah, gue pengen nyeritain temen-temen gue yg (dimata gue) punya sifat sanguinis yang kentel dan satu lagi yang plegmatis. FYI, sanguinis tipe-tipe yang suka bersenang-senang… kalo bisa dibuat gampang kenapa dibuat ribet ? Kalo bisa dikerjain nyante, ngapain mesti terlalu serius ? intinya sanguin people ga pengen nganggep masalah itu ada,,,,

Lain lagi dengan plegmatic, orang-orang ini biasanya follower… ya udahlah, kalo gitu bisa dilakuin, ga usah ribet mikirin cara lain… males nyari masalah, jadi lebih sering milih diem aja…cuek-cuek gitu lah….

***

kemarin, kemarin lagi lalu hari ini rasanya masing-masing orang dalam kelompok sudah menunjukan level toleransi emosi yang sudah mulai low batt….

komplain yang dikeluarkan dalam forum, ternyata sudah menyulut emosi temen gue yg plegmatis… seumur gue kenal dia, hampir tidak pernah dia marah… adapun marah, gue tau banget kalo hal itu berkaitan erat dengan nama baiknya, fitnah yang menurut gue juga keterlaluan (banget). Dan gue anggap, siapapun pasti bakal emosi kalo difitnah seperti itu. Tapi hari ini, gue melihat lagi temen gue ini sedang emosi. Mungkin, mungkin itu adalah emosi sesaat… sama seperti emosi kebanyakan anggota sebelumnya… dan bisa  jadi hal ini dikarenakan lelah akibat beban yang diemban oleh masing-masing orang…

beberapa hari yang lalu, temen gue yang sanguin akhirnya menunjukan emosinya. Pernah sih, dia bilang pernah hampir ga tahan pengen meluapkan emosinya, namun akhirnya berhasil direndamnya…. tapi hari itu beda… dia keliatan banget lagi emosi (dan stress !!)>>>>> ga dia banget lah pokoknya…..gue tau dia ini pintar mengontrol emosinya, soalnya gue kenal dia ga cuma setahun dua tahun….

beda dengan dia yang asli sanguinis-plegmatis , gue sanguinis-melankolis…. fluktuasi emosi gue yg kadang2 ga stabil, bikin gue sering sebel sendiri… kadang gue bisa menaklukan diri gue, kadang enggak…. nah, pas enggaknya ini, si sanguin temen gue ini tau gimana memperlakukan gue… makanya, diem2 gue udah masukin dia dalem daftar temen berharga gue…. susah loh, nyari temen yg ga cuma sekedar ‘melihat’ lo kayak gimana tapi bisa ‘ngerasain’ perasaan dan mood lo…. terserah gimana dianya, gue udah milih dia dalam kawasan hijau di hati gue.


beda lagi dengan salah satu rekan gue yang lain, yg punya afek emosi tumpul…

sekalipun gue masih baru ini kenal dengan dia, tapi gue udah suka sama dia… anaknya sabar dan tenaaaaang banget… sampe kadang2 gue mikir, nih orang sebenernya punya perasaan ga sih ?? cewe loh ini cewe….. gue juga kagum sama kekuatannya, gue sampe curiga , jangan2 nih orang wonder woman… tapi, akhirnya setelah tes-tes ga penting gue, gue tau banget dia bukan wonder woman…. dia punya bokap-nyokap manusia… yang pasti bukan Zeus kayak si wonder woman… =p

dia juga mulai emosi belakangan ini, diajak becanda juga lbh gampang irritable… sekalipun ga separah yang lain… cuma jelas banget kalo tingkat toleransi emosinya juga mulai berubah… bener-bener deh manajemen ini….. >.<

***

semua anggota bukan hanya harus memanagemen ruangan yang dikelola, tetapi juga perasaan masing-masing…

terus terang, diantara mereka semua, rasanya gue lebih care dengan perasaan si afek tumpul, si sanguin dan si plegmatis….. ada alasan kenapa gue lebih care dengan mereka, dan kenapa gue janji (dalam hati sama diri gue sendiri) kalo gue bakal lebih adem kalo mereka yg sedang panas… bukan pilih kasih… tapi, rasanya gue emang pantesnya lebih care dengan mereka,,,, toh, mereka juga lebih sabar dengan gue waktu gue panas… they give, they take…. they get what they did to me… ga penting mungkin buat mereka, tapi seengaknya buat gue menaklukan diri gue sendiri buat orang lain itu bukan pekerjaan mudah…

oke din, sabar… sabar…..

jangan panas lagi yah….

24/04/2010

Setelah kemaren malam sempet ngos-ngosan RJP pasien jantung sampe dua jam, hari ini gue dines pagi. Telat lagi. 15 menit sih, tapi, udah dapet teguran dari ibu ketua managemen =p

Hari ini gue jadi kacung, besok pagi juga. Kebetulan, gue ditempatin di ruangan endokrin yang isinya pasien diabetes semua. Dari enam bed, yang keisi empat biji. empat-empatnya ada luka dan yang paling baru wanginya semerbak menawan hati. Masker gue sukses kalah telak dengan aroma itu. Pfiuuh, gapapa deh… resiko gue ini. Semoga beliau-beliau ini cepet sembuh dan ga balik-balik lagi dirawat di RS lalu hidup bahagia dengan anak cucunya sampai waktunya tiba. Amiiin…… ^^

***

Pulang dinas pagi jam 3 sore, gue janjian dengan salah satu temen lama gue di atrium.

melihat pengalaman sebelumnya kalo janjian dengen temen disana digodain om-om molo, gue milih ngubek2 foodmart sambil nyari permen karet buat iseng. Niatnya sih, cuma nemenin temen gue ini beli buku. Sstt, kita udah temenan hampir delapan tahun loh…

gue inget deh, anak ini punya tipe mulut silet. Gue aja pernah nangis gara2 dia, tapi herannya gue malah makin sayang dengan temen-temen gue yg kayak gini. Kalo gue pikir-pikir , kayaknya gue lebih milih temen yg jujur tapi nyakitin daripada ‘cuma’ sekedar baik hati doang. Tapi, suerr dia baik banget. Menurut gue loh. Soalnya dulu, gue pernah ngerasa kesepiaaaan banget. Gue ngerasa kayak ga ada yg temenan sama gue, gue ngerasa ga ada yg ngebelain gue waktu gue dituduh jadi kucing garong dlm hubungan salah satu temen gue yg lain. Gue sediiiih banget. Nah, dia ini salah satu orang yg percaya sama gue.

Jujur, gue paling takut sendirian.

Gue takut ga punya temen. Gue sedih dimusuhi. Gue sedih kalo nyakitin perasaan orang yg gue sayang dan sayang sama gue.

jadi ceritanya, hari ini gue nemenin dia nyari buku buat bahan skripsinya dia…. udah lama dia blom nyelesein skripsinya…

dikit2 dia ada curhat, biasanya sih lanjutannya lama, tapi karena waktu ga memungkinkan dan gue mesti dateng pagi besok, akhirnya gue sama dia pisah dijalan…. Kalo gue ada waktu dan dia butuh gue, sebisa mungkin gue dateng buat dia… soalnya waktu gue ga minta dia disamping gue dan percaya sama gue waktu orang lain ga percaya gue, dia ada dideket gue. Dan buat gue itu penting.

*eniwei, kepala gue masih nyut2an bis kepentok papan solaria tadi sore T.T

Oops, udh malam nih…

gue mesti log out, ada tugas lain yg mesti diselesin… ^^