Archive for Oktober, 2010


Il Ji Mae

Oke, ngaku aja sekarang.

Sejak channel Korea yang disponsori tunggal oleh Lejel yang sempet bikin gue ngos-ngosan habis dines dari pagi sampe sore mesti nyari panci dengan merek tersebut dalam kepungan macet kota Jakarta yang sumpah bikin gue stress berat, gue jatuh cinta dengan drama korea. Serumah-rumah gue cinta sama korea. ( Sekarang emak gue pengen beli unixhair padahal gue maunya chu chu neo T.T )

Drama yang gue suka kebanyakan sifatnya sejarah. Jadi, yang make setting korea sebagai jooseon. Gue sukanya cerita yang ga biasa. Yang ga cuma cinta-cintaan. Kalopun iya, yang set tempatnya korea banget.

Kalo gue liat-liat sih, sebenernya ceritanya ga jauh-jauh dari sinetron indon, tapi cerita sederhana yang mereka sajiin itu diperkuat dengan set tempat, atau aktor dan artis yang punya kualitas akting oke.

Pasti orang-orang indon yang masih suka mampir ngeliatin tipi, sering nemuin sinetron yang masang cerita make naga, elang, ular gede dengan pemeran utama miskin dengan rumah yang megah sangad. Gue juga sering mampir kesana. Sekalipun gue ga suka nonton sinetron, gue selalu nyempatin diri mampir selama dua atau tiga episod buat ngeliat perkembangan sinetron sejak jama tivi berwarna sampe sekarang.

Berbeda dengan jepang, cina, barat dan korea, kualitas sinetron indon semakin menurun dari segi aktor dan beberapa pengarahan sutradaranya.

Untuk segi cerita, gue ngeliat beberapa sinetron ga jelas dengan elang-elang itu ada yang bagus banget. Tapi gue terganggu dengan dubbing atau set yang ga pas. Belum lagi dengan episod yang nyampe ratusan yang bikin gue ngerasa, gue hidup di negeri antah barantah.

Gue ngintip drama-drama korea yang berkisar 15-20 episode.

film-film cina dengan tampang-tampang yang gitu-gitu aja tapi nampilin hal lain dari sekedar akting.

film barat dengan teknologi dan tema yang berbeda-beda.

dulu yah, sinetron indon bagus loh, aktornya ga cuma bisa akting tapi minimal bisa main piano atau berkuda.

sekarang, makin banyak yang punya bakat tapi ga dimanfaatin di sinetronnya.

Pfiuuuh…, hentikan komplain gue ini.

Gue pengen cerita kejadian jumat kemaren.

ceritanya gue lagi nonton Il Ji Mae yang diputar ulang sama LBS. Pendeknya sih, soal pencuri dermawan yang mencari pembunuh orangtuanya. Rupanya lagi-asik-asik nonton drama soal pencuri, ada pencuri dan pengedar narkoba yang lari dari polisi trus sembunyi di kolong rumah gue.

Eh, udah malam

ceritanya gitu aja deh. Males ngetik-ngetik.

Iklan

waktu pertama kali bikin ide buat buku kenangan mahasiswa tahun lalu itu, waaktu gue ingat cita-cita gue yg ga kesampaian waktu gue masih dalam jabatan kasie buletin sekolah % tahun yang lalu…
waktu itu gue niat banget pengen punya catatan sendiri soal teman-teman dan senior-yunior gue semasa SMA
karena ga kesampaian , gue bikin sendiri catatan gue soal temen-temen gue di dalam buku catatan gue. Gue nulis soal gambaran fisik, cerita-cerita lucu sampe tragis yg gue ingat soal mereka, sampe sifat-sifat mereka.
Waktu kuliah, sekalipun gue sadar ide itu rada telat dan kekanak-kanakan buat ukuran orang-orang berkepala dua, tetep aja gue ngerjain hal itu. Ada hal yg ga pengen gue hapus dari susuana rencana buku itu, yaitu format tentang “you Say Aq”
Setiap hari kita ketemu orang baru, dan belum tentu benar-benar punya waktu buat berhenti dan memperhatikan orang-orang satu persatu. Kolom itu khusus buat catatan angkatan buat teman-teman yg dimasukan dissana. Gue ga pengen sekedar foto. Pasti ada sesuatu yg beda.
****
kemaren 6 oktober, hariu utltah gue.
gue harus bilang, itu ultah paling sedih.
salah satu sobat MJ community, komunitas angkatan 2005 di kampus gue., meninggal dunia karena kecelakaan motor.
siapa nyangka dia loangsung secepat itu hiloang dari deretan namaq yg ada disana.
buat yg ga terlalu dekat, mungkin tetap ngerasaijn bayang-bayang dia dari foto dan catatan kecil di buku kenangan MJ itu…