Latest Entries »

mimpi

Ada pertanyaan yg selalu gw tanyakan pd siswa gw,,,, apa impian mereka ?

apa mereka sungguh2 ingin jadi perawat ?

gue percaya, sebagian mesar menjawab enggak. Karena gue juga begitu.

Sudah lama impian gue, gue bangun dengan kepercayaan suatu hari kelak akan terwujud.

Gue ingin sekali terus mendukung impian siswa gue yg ingin sukses sebagai perawat dan mendorong mereka yg memiliki cita-cita lain untuk terus meraihnya. Kadang gue terus memikirkan siswa-siswa yg tampak belum menerima kondisinya saat ini, berisaha mencari pelarian yg ia juga tak tau mau dibawa kemana….

Gue kasian ?

mungkin tepatnya empati. Gue ingin semua orang nyaman dengan kondisinya. sekalipun itu tidak mungkin, sekalipun gue sendiri belum nyaman dengan kondisi saat ini.

Gue selalu terbebani dengan perasaan, apa mereka paham dengan yg gue ajarkan selama ini.

Atau jangan-jangan gue sudah gagal ? Gue menginginkan yg terbaik bagi seluruh siswa, buat gue juga.

Entah bagaimana gue menerima seandainya diantara para siswa ada yg gagal karena ketidakkompetenan gue mengajar.

Tuhan…. ajarkan  hamba cara paling tepat untuk mendidik mereka.

Jangan biarkan gue sekedar datang, memberi materi dan tak perduli bagaimana mereka bersusah payah belajar nantinya…

Jadikan hamba pendidik yang baik,,, dan jadikan mereka sesukses yg mereka impikan selama ini. Amiiiin…. Amiiin…. Amiiin Ya Rabb….

31.1.11

mungkin gue blogger paling buruk. Kalo dihitung kasat mata, artinya gue udah ga ngeblog setaun dong… secara gue bulan desember taun 2010 sama sekali ga ngeblog.. eh, jangan-jangan malah sejak september lagi ?? auk ah, gue ga liat catatan blog sebelumnya.

Beberapa hari lalu, nyokap gue tiba-tiba mau jilbaban. Kalo iya, artinya beliau orang kedua setelah gue dirumah yg make. Kadang gue ngerasa, high expectasi dari penampilan seperti ini terhadap pengetahuan agama yg gede, bikin ragu2 dan jadi alasan paling kuat dari sebagian besar perempuan yg ingin berjilbab ( ini subyektifitas gue loh). soalnya temen-temen gue pada gitu alasannya. Gue juga sempat ga mau make, padahal yg ngajak dan nyuruh gue bukan cuma temen-temen muslim loh, tapi juga temen-temen non-muslin gue. Mungkin karena dari semua temen muslimah seangkatan gue SMA cuma gue yg blom jilbaban.

Tuhan ada dimana-mana itu kan judul sinetron yah ? atau lirik lagu ? auk juga deh, gue ga tau juga. Gue jarang merhatiin judul sesuatu. Gue malah dapat gregetnya banget di pesbuk. Ga banget lah ya , mestinya dapetnya di mesjid, pas baca Quran atau ajakan temen-temen rohis gue sejak SMP sampe kuliah dong.

ada tuh kenalan gue yg langsung bilang “astafirullah”pas tau ternyata gue masih nyari2 Tuhan dimasa-masa sekolah dasar dulu, masih milih-milih. Pendapat sebagian orang atau gambaran difilm-film tuh, kalo udah nemu Tuhan gue ternyata yg ini loh, langsung make segala hal yg mencerminkan identitasnya ( terutama Islam lah ya, kan ga semua orang milih Katolik pengennya jadi pastor atau biarawati, atau orang milih Budha langsung jadi Biksu atau biksuni).  Gue ga gitu. Mungkin sebagian orang juga kayak gue. Gue pernah denger salah satu model Indonesia yg jadi muallaf ga langsung tutupan, atau yg milih keluar dari Islam ga langsung gitu aja ninggalin ajaran-ajaran lamanya. Itu butuh proses, dan butuh orang lain yg pastinya lebih ngerti buat nolongin.

Gue masih terngiang-ngiang gimana pendapat seseorang di organisasi keagamaan soal ‘kerabat’ seimannya yg sedang ‘tersesat’. Yg rohis aja yah, soalnya gue juga pernah disitu. Gue ngerti kenapa gue masuk Rohis diletakin di sie perpustakaan atau justru di sie dakwah, padahal gue sendiri ga kudungan. Pengennya sih gue jadi make, biar dakwahnya ga muna’. Masa gue ngedakwahin separo-separo. Waktu itu gue tolak, mungkin baeknya gue di sie kebersihan aja deh biar ga berat tanggung gugat gue. waktu itu ada temen gue yg oleh beberapa orang imejnya emang agak miring, waktu gue ga kenal-kenal amat sama dia ya juga gitu, tapi kan yah ga adil kita nilai org ngikut aja sama pendapat org yg mungkin juga ga kenal sama sekali sama dia.

Intinya, temen cewek gue ini pengen belejar dikit-dikit soal agama. Mungkin bedanya sama gue, gue suka ga ngeh lagi disindir, sedangkan dia tajam banget nerimanya. Nah, si temen rohis gue ini bilang ga boleh masuk rohis kalo ga putus dulu sama pacarnya. Emang sih, ga ada ajaran pacaran dan gue bukan nentang soal pacarannya ( sekalipun mestinya mesti gitu sih ), gue sebel sama pernyataan dia dilarang ikut rohis. dia kan mau belajar, kenapa dilarang ? Dia nyari lingkungan yg baik, lingkungan yg orang-orangnya bisa ngajarin dia, sama kayak gue, kenapa dihalang-halangin ? gue ga ngerti.

Gue solatnya bolong-bolongnya parah banget dulu, sekarang berkurang, seenggaknya 4 dari 5 gue lakuin, atau 55nya gue kerjain tapi salah satu atau duanya suka telat. Tapi yah, gue masih menganggap itu peningkatan sekalipun mestinya sih 5 waktu dan tepat waktu. Itu yang ngingetin juga temen-temen gue yg suka didiskusiin di rohis soal kelakuannya, tapi toh yg ngajakin n ngingetin gue solat nyata-nyatanya mereka bukan temen-temen rohis gue.

Mungkin mereka pikir gue ataupun temen gue itu atau nyokap gue udah ngerti, udah cukup berakal buat sadar apa yg mesti dilakuin apa yg mesti dipelajarin. Mana ajaran yg sesat, mana yg enggak. Seharusnya gue ngetawain aja org yg ternyata keliatan so ekslusif itu punya catatan gelap yg ga sengaja gue tau, tapi ternyata gue malah sedih. Kalo mereka yg punya lingkungan baik, ajaran baik ga kuat buat ngelawan tantangan jaman, gimana kita yg dibiarin ?

Gue pernha ngebaca blog orang lain soal idenya buat para ulama. Mestinya umat itu disamperin, bukan nunggu nyamperin. Mungkin gue masih beruntung, tapi gimana orang lain yg ternyata diam-diam dalam hatinya teriak : “tolong gue !” ??

nyokap gue dulunya ragu2 karena tuntutan udah tau ini itu sebelum kudungan, sama kayak gue

dan sama kayak gue, beliau juga mutusin make karena mungkin aja pengetahuan2 itu justru datang setelah make

tapi, jelas beliau hidayahnya lebih indah

dalam mimpi, beliau ketemu seorang laki-laki yg kaya nyokap kayak ustadz. Make sorban, baju putih dan menunggunya di puncak bukit, waktu nyokap lagi ngedaki bukit itu. Orang itu bilang ke nyokap >> ” Kalau kamu benar-benar ingin menjadi pengikutku, berpenampilanlah seperti umatku yg lain”.

Gue sih ngerasa yg nyokap temuin itu Rasul, soalnya dia bilang “umatku”. Tapi, nyokap sendiri ga peduli, siapa yg ditemuinya. Nyokap cuma gemetar dan berkeringat dingin juga terpesona waktu ketemu orang itu. Sekalipun katanya cuma nyoba aja dengan jilbab seadanya dirumah, toh, akhirnya beliau make juga.

Gue, temen gue dan nyokap gue cuma manusia biasa sama seperti kamu

kadang iman bisa naik, kadang bisa turun. Tolong jangan menganggap kamu ada diatas kami.

Il Ji Mae

Oke, ngaku aja sekarang.

Sejak channel Korea yang disponsori tunggal oleh Lejel yang sempet bikin gue ngos-ngosan habis dines dari pagi sampe sore mesti nyari panci dengan merek tersebut dalam kepungan macet kota Jakarta yang sumpah bikin gue stress berat, gue jatuh cinta dengan drama korea. Serumah-rumah gue cinta sama korea. ( Sekarang emak gue pengen beli unixhair padahal gue maunya chu chu neo T.T )

Drama yang gue suka kebanyakan sifatnya sejarah. Jadi, yang make setting korea sebagai jooseon. Gue sukanya cerita yang ga biasa. Yang ga cuma cinta-cintaan. Kalopun iya, yang set tempatnya korea banget.

Kalo gue liat-liat sih, sebenernya ceritanya ga jauh-jauh dari sinetron indon, tapi cerita sederhana yang mereka sajiin itu diperkuat dengan set tempat, atau aktor dan artis yang punya kualitas akting oke.

Pasti orang-orang indon yang masih suka mampir ngeliatin tipi, sering nemuin sinetron yang masang cerita make naga, elang, ular gede dengan pemeran utama miskin dengan rumah yang megah sangad. Gue juga sering mampir kesana. Sekalipun gue ga suka nonton sinetron, gue selalu nyempatin diri mampir selama dua atau tiga episod buat ngeliat perkembangan sinetron sejak jama tivi berwarna sampe sekarang.

Berbeda dengan jepang, cina, barat dan korea, kualitas sinetron indon semakin menurun dari segi aktor dan beberapa pengarahan sutradaranya.

Untuk segi cerita, gue ngeliat beberapa sinetron ga jelas dengan elang-elang itu ada yang bagus banget. Tapi gue terganggu dengan dubbing atau set yang ga pas. Belum lagi dengan episod yang nyampe ratusan yang bikin gue ngerasa, gue hidup di negeri antah barantah.

Gue ngintip drama-drama korea yang berkisar 15-20 episode.

film-film cina dengan tampang-tampang yang gitu-gitu aja tapi nampilin hal lain dari sekedar akting.

film barat dengan teknologi dan tema yang berbeda-beda.

dulu yah, sinetron indon bagus loh, aktornya ga cuma bisa akting tapi minimal bisa main piano atau berkuda.

sekarang, makin banyak yang punya bakat tapi ga dimanfaatin di sinetronnya.

Pfiuuuh…, hentikan komplain gue ini.

Gue pengen cerita kejadian jumat kemaren.

ceritanya gue lagi nonton Il Ji Mae yang diputar ulang sama LBS. Pendeknya sih, soal pencuri dermawan yang mencari pembunuh orangtuanya. Rupanya lagi-asik-asik nonton drama soal pencuri, ada pencuri dan pengedar narkoba yang lari dari polisi trus sembunyi di kolong rumah gue.

Eh, udah malam

ceritanya gitu aja deh. Males ngetik-ngetik.

waktu pertama kali bikin ide buat buku kenangan mahasiswa tahun lalu itu, waaktu gue ingat cita-cita gue yg ga kesampaian waktu gue masih dalam jabatan kasie buletin sekolah % tahun yang lalu…
waktu itu gue niat banget pengen punya catatan sendiri soal teman-teman dan senior-yunior gue semasa SMA
karena ga kesampaian , gue bikin sendiri catatan gue soal temen-temen gue di dalam buku catatan gue. Gue nulis soal gambaran fisik, cerita-cerita lucu sampe tragis yg gue ingat soal mereka, sampe sifat-sifat mereka.
Waktu kuliah, sekalipun gue sadar ide itu rada telat dan kekanak-kanakan buat ukuran orang-orang berkepala dua, tetep aja gue ngerjain hal itu. Ada hal yg ga pengen gue hapus dari susuana rencana buku itu, yaitu format tentang “you Say Aq”
Setiap hari kita ketemu orang baru, dan belum tentu benar-benar punya waktu buat berhenti dan memperhatikan orang-orang satu persatu. Kolom itu khusus buat catatan angkatan buat teman-teman yg dimasukan dissana. Gue ga pengen sekedar foto. Pasti ada sesuatu yg beda.
****
kemaren 6 oktober, hariu utltah gue.
gue harus bilang, itu ultah paling sedih.
salah satu sobat MJ community, komunitas angkatan 2005 di kampus gue., meninggal dunia karena kecelakaan motor.
siapa nyangka dia loangsung secepat itu hiloang dari deretan namaq yg ada disana.
buat yg ga terlalu dekat, mungkin tetap ngerasaijn bayang-bayang dia dari foto dan catatan kecil di buku kenangan MJ itu…

chocolatos

hem…

berhubung gw direpotkan dengan banyaknya pe-er yg nyampe berhalaman-halaman

dengan bahasa yg ajaib, gw baru nyelesein baca manuskrip novel baru

ada kejadian disitu yg bikin gw ingat dengan Junior

waktu itu dia jadi wakil ketua gw dalam kegiatan masyarakat

ga make permisi langsung milih gw jadi sekretarisnya

gw sering sebel-sebel lucu kalo ngeliat dia

habisnya anaknya pinter banget ngebales kata-kata gue

kagak bisa ngeles juga gue

selaluuuu aja kalah telak

nah, gue jg demen ngomelin dia buat kasus2 ga penting

dianya mah sabaaaar banget, padahal dalem hati kecut

trus kalo udah gw salah apaaa gitu, semuanya langsung dibalikin ke gue

tapi ga tau napa sekalipun dia blak2an gitu, gw tetep ngerasa dia itu lagi ngelucu… emang lucu sih

Hh… gue kangen berantem sama dia

dulu, kalo gue sama dia jauhan, entah liburan ato apa

gue pernah juga bilang gitu di sms

kangen pengen jitakin dia, kangen pengen ngomelin dia

ga tau napa sih, gue jadi super duper bawel kalo ngeliat dia

lagi-lagi nih, karena dia pinter

apa coba yg gue tau, dia ga tau

apa coba yg gue suka, dia ga suka

yah, paling-paling gue suka make buntelan tiap bulan, dia kagak

(ya iyalah, dia kan cowo hehe..)

dia tau banget apa yg bisa bikin gue sebel gemes

gue jadi ngerasa kayak buku tanpa segel kalo didepan dia

gampang banget kebacanya

kadang-kadang gue bingung juga, kok ada ya orang kayak gitu

kalo dia ngetawain gue, kenapa ya gue malah pengennya ketawa

habisnya dia bisa bikin gue ngeh kalo yg benga itu gue

waktu gue nonton bourne, gue jadi inget waktu gue berantem sama dia ‘cuma’ gara-gara nentuin itu bourne identity atau bourne supremacy

tetep aja gue yg salah yg ngotot bener,,,, ck..ck…ck…

nah, waktu itu gue udah agree kalo ada pemeriksaan yg kita lewati bareng

kenyataannya, gue yg dulu sempat rada perfeksionis itu ga melewati pemeriksaan itu, dia mah ngambek

tapi ngambeknya dia tuh ga pink sama sekali

juga ga kayak cowo kebanyakan

terus terang sih, kalo dia udah ngambek gue ngeper juga

soalnya ga bisa diajak berantem, dieeeeem aja kayak orang sembelit

kalo duduk rame2 gue sering disamping dia dulu

habis badan dia tuh aneh deh, kalo cuaca panas bisa berasa adem

kalo dingin berasa anget

jadi kan gue minimal kena radiasinya gitu…
karena gue ngerasa bersalah gitu, gue pura2nya beli chocolatos banyakan

tapi gue bagiin ke kelompok satu2…

tapi mah gue bagiinya sambil sok cuek gitu..biasanya juga gue suka bagiin makanan gue (tapi jaraaang banget sampe semuanya kebagian, kan gue ga ngitung sebelom beli)

dianya mah ngeh, kalo gue udah ngeper..

langsung ketawa ga bersuara sambil ngeliat gue

gue suka sebel sih kalo dia ngeh sama isi pikiran gue, tapi lega juga sih kalo dia udah berani ngeledek gue lagi

masih banyak kerjaan numpuk, chocolatos gue ga gue makan dulu

dia mah sekali mangap langsung habis

pas ngobrol sama temen gue, kayaknya ntu coklat masih sitangan gue,

pas gue mingkem trus pengen ngunyah coklat

BUZZ !!

ngilang , bro !

gue ga perlu nyari ke yg lain, ngeliat dia leyeh-leyeh disamping gue samping ngemil chocolatos gue langsung nanya

(masih dengan nada hati2, takut dia ngambek lagi)

‘ eh, jun… itu… bukannya chocolatos jun udah habis ? itu makan punya siapa ?’

dianya senyum-senyum cuek, sambil nuangin semua chocolatos ke mulutnya yg mangap gede-gede

‘ punya adin, tadi jun ambil dari tangan adin’ sahut dia cuek dengan tampang asli nyebelin yg bikin gue nafsu pengen jitak trus dia senyum-senyum sendiri, geleng-geleng sambil ketawa-ketawa

makin ngakak lagi pas ngeliat tampang gue yg kebingungan, gimana caranya ngambil dari tangan gue tapi gue ga ngeh ya ??

busyet.. jun emang saingan gue dalam bakat mencopet…>.<”

miracle.

lebay sih, tapi emang rada aneh juga sih…

gue pernah ngebahas satu video klip yg umurnya lebih tua dari adek bungsu gue yg lulus sma

padahal gue cuma bilang nama penyanyinya aja, semeja-meja ga ada yg ngeh sama omongan gue selain dia

padahal tuh penyanyi nyentrik emang populer juga loh, maih eksis juga sekarang

gue ga butuh ngejelasin panjang2 isi otak gue,

efesien waktu dan tenaga lah kalo gue ngobrolin hal penting sama dia

yaaah.. tenaga itu habis karena gue dan dia doyan ‘berantem’

***

kita juga sama-sama doyan makan, suka denger gosip tapi males ngegosip

satu2 orang yg pernah ngomelin gue buat ngabisin nasi gue ya dia

yg mau nemenin gue nyari rumah klien pagi-pagi sekalipun dia blom mandi

padahal tau alamat pastinya juga enggak

jadi translator gue

yg balik ke jkt pagi buta, denger n ngertiin masalah yg udah nyeret gue

jadi burung hantu gue

Gue juga masih ingat percikan 10.000 fireworks malam itu

gue jaraaaaaang banget ngeliat itu sekalipun malam tahun baru

kalo mau gue tulis satu2, sebenernya banyak yg bikin gue inget sama jun tanpa perlu banyak usaha

warna baju yg gue pake sekarang aja sama dengan warna yg sering dia pakai

dan, herannya… kemana aja gue ngeliat.. tv, majalah, buku sastra, buku anak-anak, buku gambar, sampe cemilan semua ada nama dia…

at least, sehari gue bisa nemuin namanya dalam 5 tempat berbeda…

setiap hari !

pasaran gitu namanya ? ga juga ah…

kalo segitu ingetnya gue sama dia, pastinya dia berharga banget dunkz ?

yup.

kenapa sedikiiit banget gue nulis soal jun ?

kenapa yah, gue juga ga begitu paham… tapi kayaknya, he knows. he just know it. i don’t have to explain. lagian, gue juga ga ngerti mau ngejelasin apa

kenapa musuhan ?

gue ga musuhan,,, siapa yg pengen musuhan dengan dia ? i wish him all the best…gue cuma egois. Tapi gue ga bisa mutar waktu balik ke tempat semula. egoisnya gue ke dia luar biasa mungkin. Gue berusaha biasa, tapi bukan salah dia kalo dia ga bisa maafin gue. dia juga ga gitu,he maybe annoying but also gentle heart. gue yg terlalu kekanak-kanakan. dia emang sering ketawa dengan sebagian sifat kekanakan gue, tapi kekesalan dia juga berasal dari sifat yg sama.

Hhh…. if i could change back the time…

gue bawain chocolatos rasa baru deh, kemaren kan cuma 1 rasa…

bukan maksudnya pulang beneran yah…

selama 9-10 bulan yg lalu, gue kayak lagi orang yg kabur dari ‘rumah’

ga jelas mau pulang kemana

tapi, sekali lagi bukan ‘rumah’ yg sifatnya definitif yah…

gw ngedenger musik nirvana, muse, mcr, lp, mr. big, mxpx, eminem et centera lah…

yah punk, rock, alternatif, hip hop, rap  gitu…

gw juga balik ngedenger keroncong,,,

gw serasa ‘pulang’

dan memori2 gw juga ‘pulang’….

padahal gw yakin tuh kalo gw demennya sama pop2 gitu

emang sih gw suka pop-nya jackie, tp ga semua pop gw suka…

kenapa gw kemaren ngerasa yakin beud gw sukanya sama lagu2 mata sipit ?

pop mata sipit maksudnya,,,

wajar aja kening temen2 lama gw ngernyit ga jelas ngeliat gw

kenapa ya, gw bilang u should’ve pretend yourself as someone else

indeed for a whole life, do the same ?

memento

mimpi yg aneh….

berulang-ulang…..

objek yg sama…

dalam alam bawah sadar yg selalu gue tentang

mungkin perasaan bersalah

tapi, apa sekedar perasaan bersalah

bersalah karena apa ?

kenapa terus dia ?

seberapa bersalah gue buat dia ?

seandainya gue bilang, gue lebih memilih dihukum

gue rasa, dia akan menjawab ini hukuman yg paling pantas

***

kerongkongan yg sakit, perasaan yg tertekan

gue ga mau dia hilang dari memori gue, tapi keberadaannya disana menyakiti gue

gue sendiri ga yakin dia puas dengan hukumannya itu

tapi yg pasti, dia tau dia memenuhi kata-katanya

janjinya untuk menyakiti gue seumur hidup

tantangan yg terlanjur gue terima

***

gue ga bisa bertahan di tanah yg sama

gue ga bisa melihat kearah yg memantulkan naskah mimpi buruk gue

one thing to learn for others : never hurt anyone who care of you… you’ll be the last one who feel the scar

and scar always remind us that past is real….

Gue rasa beberapa hari ini gue makin banyak mikir. Makin banyak mengevaluasi masa lalu gue. Gue muter kejadian-kejadian dalam 5 tahun kebelakang, tentang mula-mula gue kuliah. Rasanya berlalu sangat cepat. Mungkin karena gue dalam proses penyusunan cerita pribadi yah, makanya replay memori gue bermunculan dengan deras. Inspirasi mengalir deras dalam kepala gue.

Gue mundur lagi ke masa-masa 8 tahun kebelakang, masa-masa gue bertemu dengan cadet sixers, stbk on 7 dan pastinya temen-temen alien Neptunus gue.

Gue berjalan lebih jauh lagi ke masa-masa SMP gue. Saat-saat bandel dengan teman-teman kelas B dan geng ‘doank’.

Membongkar ingatan SD gue yg sebenernya sebagiannya ingin gue lupakan, sampe kejadian dalam cadet sixers membongkarnya kembali beberapa tahun lalu.

Tentang persahabatan pertama gue di sekolah waktu gue TK.

Tentang Debby, adek gue.

Ternyata dalam putaran memori yg serba cepat itu, gue punya ingatan yg padat. Sebagian diantaranya masih mampu gue ingat dengan sangat baik. Mulai dari dengan siapa gue mengalaminya, kapan, dialognya dan bagaimana proses kejadiannya.

Dulu, gue pernah nulis tentang “Yesterday Syndrome” dalam blog ini.

Mungkin tulisan kali ini sebuah pengembangan. Ada sebuah pengakuan yg bolak-balik gue timbang-timbang buat gue tulis. Sebagian gue anggap sebagai contoh kalo gue is one of the survival of the fittest, sebagian lagi gue anggap gue sebagai contoh the wheel down ( roda yg berputar dibawah).

waktu gue mulai ngetik kata-kata awal di tulisan ini, gue sudah sangat yakin buat nulisin cerita itu, ga tau sekarang gue mulai ragu dan berpikir ulang.

Buat sebagian pembacanya bisa jadi media instropeksi diri, bisa jadi media buat berterima kasih pada Tuhan. Buat sebagian lain mungkin bisa jadi bahan cercaan atau malah tertawaan buat gue, tapi bukan itu masalahnya kenapa gue berpikir panjang buat nulis pengakuan itu, my confession >>> gue melibatkan banyak orang dalam pengakuan gue itu. Termasuk beberapa orang yg sudah di alam barzah….

Gue pikirin lagi deh buat nulis bagian itu.

antara gue, usagi dan katy perry

Okey, apa coba hubungan antar karakter beda dunia ini ? yg satu hidup di dunia nyata sebagai adinne ordinary alias orang biasa-biasa aja, yg satu tokoh kartun kagak jelas sifatnya, yg satunya penyanyi yg lagi naik daun.

kagak ada sih sebenernya…

hanya saja beberapa hari ini saia dihadapkan pada kenyataan yg ga biasa. Gue dikatain mirip sama mereka.

Whuuuaaatttzzz ?? mata siapa tuh yg katarak ngeliatin gue mpe segitunya ?

yupz,,,

terus terangnya sih, dimulai sejak gue masih SD

gue doyan coret-coret di kertas

umumnya ngegambar pesenan temen2 gue yg galentur mainin pensil

yahh… ngegambarin semacam dragon ballz, sailormoon, wedding peach, power ranger… gitu2lah…

tergantung maunya apa.

Nah, gue pribadi sukanya ngegambar usagi tsukino alian si sailormoon

dulu berat gue cuma 37 kg, dan gue udah pernah keseret payung gue dikala hujan saking kurusnya

waktu nggambar, bokap komen gini : Iiiih, pinter bener nggambarnya… sampe mirip sama yg gambar… muka mata semua!

(ngeselin ga tuh ?!)

****

waktu kuliah

gue dipanggil hinata (hinata hyuuga, tokoh di naruto itu) sejak semester 4

yg bikin gue dipanggil kayak gitu itu si junior (sebut aja gitu)

katanya sih sifat sama potongan rambut gue mirip (ga tuh rasanya!)

lama-lama gue berjuang supaya gue kagak mirip sama hinata lagi

(yg kadang2 saking kerasnya gue berusaha gue nyesel juga… nyesel napa din ?  biar gue dan junior yg tau T.T)

***

nah, giliran kerja niiih…

rekan gue doyan amat ngeliatin tampang gue

trus bilang gene : din, muka lo kayak bukan muka manusia, muka kartun… kayakk…. ng… usagi !

lalu gue cerita yak sama adek gue, katanya : muka sih kagak, oon-nya yang iya !

( sedihnyaaaa)

****

ada lagi yg bilang ke gue, kalo ngedengrin katy perry nyanyi, ngeliatin tampang katy perry hanya tampang gue yg berseliweran dikepalanya….

gue katanya mirip katy perry auk dimananya….( bukan mpok nori yah, katy perry !)

ini penyataan yg sangat langka,,,

apa centilnya yak ? ato suaranya ? mukanya sih mirippp…( wuidiiih, gue langsung melayang ! wkwkwkwk)

****

Hh… mari kita sudahi kenarsisan ini sebelum gue dikutuk mernjadi bunga narciscuss seperti putra sang dewa itu…

Love May Kill

Pfiuuh… pertama2 saia bersyukur disempatkan menulis blog hari ini.

Love May Kill = Cinta Dapat Membunuh. D’Masiv punya lagu judulnya Cinta Ini Membunuhku.

Hohoho… tulisan saia ga ada hubungannya dengan itu semua. Karena lihat aja di kolom kategori, tulisan ini masuk ketegori resensi. Artinya, saia membahas suatu karya manusia disini.

Resensi kali ini saia akan membahas SALT. Film terbaru yg dibintangi oleh salah satu perempuan (yg dianggap) berpengaruh di dunia ini menceritakan tentang kehidupan seorang agen wanita. Sebuah order yg sudah diterimanya dari negara asalnya sejak dia masih bocah.

Bayangkan, dari bocah !

Okey, ide tentang mengembangkan sosok agen atau teroris untuk tujuan tertentu sejak masih bocah bukan pertama kali muncul. salah satu film yg gue ingat itu DEPARTED, yg diaminin sama aktor favorite gue >>> Leonardo Dicaprio dan Matt Damon. Kali ini fokus pada cerita Salt yah !

Evelyn Salt (Angelina Jolie) adalah seorang agen CIA berdarah Rusia yg bekerja untuk Amerika Serikat. Dia dianggap agen yg paling jago dalam urusan lie detector >>> intrograsi. Suatu hari, seorang penyelundup Rusia muncul dikantornya tepat diwaktu ia akan pulang ke rumah untuk merayakan hari ultah pernikahannya.

Marry is not an option for an agent. You may put your beloved ones in danger.

Who knows kalo permintaan sahabatnya>>Ted untuk mengotrogasi sebelum Salt pulang kerumah justru meletakannya dalam situasi tidak nyaman.

Beberapa waktu sebelumnya, Salt sebagai CIA dikirim ke Korea untuk memata-matai pengembangan nuklir, dan ketahuan. Ia berhasil lolos karena suaminya yg bekerja sebagai ahli laba-laba adalah peneliti yg berharga dan memiliki perlakuan khusu pemerintahan Korea. Salt memang awalnya diperintahkan mendekati pria itu demi kemulusan misi ini. Saat mengetahui ia tidak cukup sigap dalam menyamar dan pasrah untuk mati di tiang gantungan atas tugasnya sebagai CIA (bukan sebagai mata-mata Rusia), suaminya membelanya habis-habisan di hadapan pemerintah Amerika. Jika pun pemerintah Amerika tidak mampu mengambil jalur diplomasi untuk membebeaskan istrinya, maka ia akan turun tangan sendiri ke Korea tanpa peduli apapun.

Disinilah mulainya konflik dalam diri Salt. Kompetensinya sebagai mata-mata terlatih Rusia gugur karena terharunya ia akan sikap cinta yg sederhana dari suaminya itu.

Tugas Salt adalah membunuh  presiden Rusia saat pemakaman wakil presiden Amerika. Ia diwajibkan membunuh dengan statusnya sebagai agen Amerika, hal ini dimaksudkan untuk mengadu domba kedua negara dan menciptakan perang besar. Rusia berniat menghancurkan Amerika. (mungkin sebagai balasan hancurnya Uni Sovyet—ini komen tambahan gue).

Saat mengetahui suaminya menghilang, sementara ia menjadi buronan departemennya sendiri>> CIA bahkan buronan Amerika, Salat berpikir dan bertindak cepat.

Ia tidak membunuh presiden Rusia, hanya membuat semua orang menyangkanya seperti itu (bagaimana caranya ? tonton aja ya…)

Saat kembali ke markasnya sebagai mata-mata Rusia, ditemukan fakta bahwa pemimpin agen Rusia yg mengirim Salt sejak kecil ternyata ayah kandung Salt sendiri. Salt membunuh ayahnya sendiri beserta 13 orang rekan nya sesama mata-mata karena suaminya dibunuh didepan matanya di markas tersebut. Semuanya dilakukan dengan tenang dan tanpa cacat.

( sidik jari yg nempel ga saia kategoriin sebagai kecacatan, mungkin justru rencana)

Bagian belakang cerita ga seru kalo gue ceritain, tapi semua cabang kemungkinan yg ada di otak gue udah menduga separuh skenario bagian akhir film. Menurut gue sih, film ini bakal punya sekuel. Liat aja ntar. Sembari menunggu Harry Potter yg udah gue nanti2 sejak awal 2010. Selamat menikmati filmnya !